Transformasi Infrastruktur IT Sebagai Dasar Bisnis Digital

Memaksimalkan nilai data masuk dan keluar sebagai strategi bisnis inti menuntut transformasi infrastruktur IT Anda menjadi entitas yang lebih lincah dan fleksibel.

Salah satu tren TI yang ada adalah transformasi digital dan transformasi infrastruktur IT yang menyertainya. Kedengarannya cukup mudah, kan? Nah, menjadi bisnis yang lebih berkemampuan digital adalah tentang lebih dari sekedar membangun aplikasi seluler.

Transformasi Digital

Transformasi digital memungkinkan Anda untuk lebih melibatkan pelanggan, menjalankan bisnis inti Anda dengan lebih efisien dan memasuki pasar baru melalui proses dan produk baru serta analisis data. Implementasi dan hasil akhir akan bervariasi berdasarkan industri dan bisnis Anda, tentu saja, namun gagasan utamanya tetap sama: Memanfaatkan data merupakan elemen utama strategi inti bisnis Anda.

Dan sementara Anda mungkin menurunkan layanan ke Office 365 atau Salesforce, beban kerja yang tetap ada di lokasi yang mungkin lebih strategis, seperti untuk mengenalkan produk digital. Teknologi informasi berubah dari departemen yang menerapkan praktik terbaik untuk aplikasi tujuan umum ke aplikasi yang mendefinisikan atau memungkinkan praktik dan alur kerja baru yang berfungsi untuk membedakan organisasi digital Anda.

Transformasi bisnis digital, sementara itu, memerlukan transformasi infrastruktur IT. Infrastruktur yang dihasilkan tidak hanya perlu mengelola peningkatan cakupan dan skala data masuk dan keluar, juga harus menjadi lebih gesit dan fleksibel. Semakin inovatif bisnis menggunakan data, semakin besar kemungkinan produk, layanan dan inisiatif baru perlu diputar dengan cepat.

Disamping itu, transformasi digital akan membutuhkan manajemen keamanan infrastruktur IT. Faktor keamanan termasuk salah satu sebab kenapa anda harus melakukan transformasi infrastruktur IT.

Transformasi infrastruktur IT

Jadi bagaimana kita dapat mengubah Infrastruktur IT untuk memenuhi kebutuhan transformasi digital?

Mari kita mulai dengan transformasi infrastruktur IT. Ini bukan hanya membeli perangkat keras dan perangkat lunak terbaru dan terbaik. Mungkin anda telah memiliki inovasi teknologi selama puluhan tahun di pusat data, masing-masing memberikan kemampuan superior dibandingkan dengan generasi sebelumnya. Tren ini akan berlanjut dan tidak transformatif; Ini bisnis seperti biasa. Berlawanan dengan kebijaksanaan yang berlaku, cloud juga tidak transformatif. Memanfaatkan penyedia cloud publik, seperti Amazon Web Services atau Microsoft Azure, memberi keuntungan dan mungkin merasa transformatif, tapi itu tidak cukup.

Pada tingkat tinggi, transformasi infrastruktur IT adalah tentang menjadi lebih baik dan lebih efisien dalam mengalokasikan anggaran dan sumber daya ke proyek dan pasar baru, dan membuat biaya pengelolaan infrastruktur sehari-hari menjadi lebih mudah dan murah. Dan sementara itu membahas keseluruhan komponen infrastruktur, artikel ini didominasi berfokus pada teknologi penyimpanan data.

Daftar berikut ini menyediakan beberapa sasaran tingkat tinggi untuk infrastruktur penyimpanan transformasional. Beberapa kemampuan ini tersedia saat ini, ada pula yang lebih aspiratif. Bersama-sama, mereka membentuk kerangka apa yang harus dicari untuk mengubah infrastruktur penyimpanan Anda untuk era transformasi digital.

  • Pergeseran Bottleneck Kinerja dari Penyimpanan

    Infrastruktur penyimpanan Anda harus memberikan kinerja yang cukup untuk memastikan Anda dapat memanfaatkan data yang tepat pada waktu yang tepat. Ini juga harus mampu meningkatkan kinerja secara cukup dan bertahap sehingga Anda dapat melapisi beban kerja baru tanpa mempengaruhi proses bisnis yang ada. Ini penting untuk beban kerja intelijen bisnis atau analytics. Pengembang memerlukan akses ke kumpulan data secara tepat waktu. Mereka tidak bisa menunggu penyebaran infrastruktur baru.

  • Arsitektur Multigenerasional

    Seiring skala kebutuhan infrastruktur, penyebaran baru meningkat dalam frekuensi. Anda tidak dapat kehilangan ketersediaan data setiap kali Anda beralih ke generasi perangkat keras baru. Seiring tuntutan perubahan, akses data harus tetap dapat diprediksi, tersedia dan online. Dan akses data harus tetap konstan seiring infrastruktur berkembang di sekitarnya. Abstraksi perangkat keras yang disediakan oleh perangkat lunak yang didefinisikan (Software Defined Storage atau SDS) adalah salah satu cara untuk memenuhi tantangan ini dengan memungkinkan penambahan generasi perangkat keras baru di kolam penyimpanan yang sama tanpa mempengaruhi akses data.

  • Penyebaran

    Bila persyaratan baru muncul, akses ke kapasitas penyimpanan tidak memerlukan waktu berbulan-bulan untuk mendapatkan persetujuan dan beberapa bulan lagi untuk menginstal. Ada beberapa teknologi yang dapat mempercepat penyebaran infrastruktur penyimpanan, seperti infrastruktur konvergensi dan konvergensi berbasis SDS. Salah satu cara tercepat untuk mengakses infrastruktur baru adalah adopsi sumber daya awan publik. Sementara komputas awan tidak selalu menjadi pilihan untuk setiap tipe data, namun secara dramatis dapat mempercepat waktu untuk menyediakan penyimpanan baru.

  • Pengelolaan Data Multicloud

    Mengelola infrastruktur baru ini harus otomatis. Vendor penyimpanan terlalu sering menggunakan istilah yang sederhana. Kita mungkin belum pernah mendengar produk yang dirujuk oleh pabrikannya sulit untuk digunakan. Manajemen tidak hanya dapat menghemat waktu, tapi juga harus secara dramatis membebaskan sumber daya untuk tugas lain sambil meliput lingkup hibrida yang dihasilkan atau, yang lebih mungkin, arsitektur multi-fungsi. Menurut riset Enterprise Strategy Group, 75% infrastruktur cloud-as-a-service publik menggunakan beberapa cloud IaaS provider. Untuk mengelola ekosistem multicloud baru ini, Anda idealnya membutuhkan hal berikut:

    • Sebuah arsitektur tunggal yang dapat mengkonsolidasikan beberapa lingkungan cloud yang berbeda;
    • Kemampuan untuk secara otomatis memilih dan cepat menggunakan layanan cloud tertentu;
    • Kapasitas untuk memahami dan mengelola colocation of compute dan data sebagai sarana untuk mengurangi latency; dan
    • Kemampuan untuk memutar beban kerja baru di cloud atau di tempat melalui aksesibilitas data universal.

    Kemampuan pengelolaan data multicloud ini dapat memenuhi aspirasi. Tapi mereka mempresentasikan ide tentang apa yang akan dibutuhkan untuk mengelola infrastruktur multicloud secara efektif.

Penjelasan ini menyajikan gagasan tingkat tinggi tentang infrastruktur IT yang akan segera terjadi, dan kemungkinan akan tumbuh dengan inovasi baru. Sekarang waktu tim IT Anda dibagi antara menjaga segala sesuatu di pusat data dan cloud yang berjalan dan mengawasi peluang baru saat muncul. Jika bisnis akan mengubah dirinya secara digital, maka secara dramatis harus mengurangi waktu yang terbuang untuk pemeliharaan IT sehari-hari. Itu akan memerlukan transformasi infrastruktur IT.

Silahkan berdiskusi..
Penjualan Kendaraan Bermotor Merosot ? Ini Ada Ide Menarik
Syarat Transformasi Digital Agar Dapat Berjalan Mulus

One Response so far.

  1. […] elemen kunci yang sangat membutuhkan transformasi infrastruktur IT adalah penyimpanan dan jaringan. Kombinasi penyimpanan Flash dan Gen 6 Fibre Channel akan […]