Syarat Transformasi Digital Agar Dapat Berjalan Mulus

Banyak perusahaan memulai transformasi digital mereka setidaknya beberapa tahun yang lalu tapi sepertinya menemui hambatan di tengah prose. Hambatan dalam transformasi digital dapat terjadi. Terutama jika proses di awal tidak dilakukan dengan perencanaan dan strategi trasnformasi digital yang tepat. Ini akan memunculkan beberapa syarat transformasi digital untuk menurunkan hambatan di tengah jalan.

Syarat Transformasi Digital yang Sukses

Studi Transformasi Digital Dari Deloitte MIT

Hanya satu dari empat perusahaan yang mengatakan bahwa proses transformasi digital mereka bejalan mulus. Sementara yang lain masih berada di tahap awal pengembangan digital, menurut penelitian Deloitte-MIT Sloan Management Review tahun 2017 tentang bisnis digital global. Lebih buruk lagi, ini tidak banyak berubah selama tiga tahun terakhir.

Konsistensi itu mungkin menunjukkan bahwa perusahaan belum maju secara digital – tetapi juga dapat menandakan bahwa, di tengah gelombang perubahan digital yang meningkat, banyak bisnis hanya menginjak air saat kemampuan digital baru muncul untuk mengubah definisi organisasi digital ‘ideal’.

Studi Deloitte-MIT mendefinisikan kedewasaan digital sebagai “kemampuan belajar untuk merespon lingkungan dengan cara yang tepat.” Secara khusus, penelitian tersebut mengatakan sebuah organisasi yang matang secara digital sebagian diubah oleh teknologi untuk memperbaiki proses, melibatkan bakat, dan mendorong model bisnis baru.

Alasan besar pertumbuhan minim dalam hal ini adalah strategi digital yang hilang. Entah perusahaan tidak memilikinya atau tidak dipikirkan dengan baik. Artinya, strategi tersebut tidak mengambil pandangan bisnis digital jangka panjang dan lima tahun. Survei Deloitte-MIT menemukan bahwa 80 persen perusahaan yang jatuh tempo secara digital memiliki strategi yang jelas dan koheren, dibandingkan dengan 19 persen perusahaan tahap awal. Tanpa strategi, perusahaan terlibat terlalu banyak bicara dan tidak cukup banyak tindakan.

Atau mungkin pemikiran untuk mengatasi transformasi digital tampaknya terlalu menakutkan, dan karena itu inisiatif digital ditempatkan pada prioritas rendah. Alasan itu disebut “transformasi.” Transformasi digital meningkatkan perusahaan, mempengaruhi segala hal mulai dari model bisnis dan pengalaman pelanggan hingga struktur dan budaya perusahaan. Itulah sebabnya perusahaan yang jatuh tempo secara digital cenderung memasukkan inisiatif digital sebagai inti bisnis mereka, menurut survei Deloitte-MIT.

Beberapa Hambatan dalam Transformasi Digital

Bagaimana perusahaan menggunakan teknologi juga merupakan tanda kedewasaan digital mereka. Perusahaan yang jatuh tempo secara digital menggunakan teknologi untuk melakukan perubahan mendasar terhadap cara mereka melakukan bisnis, tidak hanya sebagai add-on dan peningkatan tambahan. Survei Deloitte-MIT menemukan bahwa 76 persen perusahaan yang matang secara digital menerapkan teknologi dengan cara ini dibandingkan dengan 32 persen bisnis pada tahap awal pengembangan digital.

Lalu ada faktor kritis kolaborasi silang. Transformasi digital adalah perubahan menyeluruh bagi perusahaan yang membutuhkan pemutusan hierarki dan silo pada sistem organisasi lama. Survei Deloitte-MIT menemukan bahwa 70 persen bisnis digital yang matang menggunakan tim lintas fungsional untuk mengatur dan menerapkan prioritas bisnis digital, dibandingkan dengan 30 persen untuk perusahaan tahap awal.

Kolaborasi silang tidak hanya melibatkan berbagai pemangku kepentingan, namun juga sangat mendorong inovasi. Misalnya, dua eksekutif PwC dari berbagai disiplin ilmu – Pemimpin Strategi CX Rik Reppe dan Chief Creative Officer Juan Carlos Morales – berkumpul dan menciptakan sebuah model untuk tim kecil yang beragam untuk menghasilkan gagasan inovatif, seperti memikirkan kembali pengalaman pelanggan digital.

Studi Deloitte-MIT menunjukkan banyak jebakan yang menunggu perusahaan-perusahaan di jalan menuju transformasi digital. Ini juga dimana perusahaan saluran dapat membantu. Mengatasi implementasi teknologi dan integrasi antar departemen, membuat pergeseran budaya dan organisasi seismik, dan secara mendasar mengubah model bisnis adalah kerja keras yang terjadi sekaligus.

Beberapa Syarat Transformasi Digital Agar Dapat Berjalan Lancar

Syarat transformasi digital dibawah ini merupakan syarat awal untuk mendukung kelancaran pada proses selanjutnya. Tranformasi digital akan memerlukan transformasi infrastruktur IT yang berarti akan menggunakan lingkungan DevOps. Ini sangat penting untuk dilakukan.

Berikut beberapa syarat transformasi digital tahap awal bagi perusahaan:

  1. Identifikasi hasil pelanggan dengan nilai tinggi

    Inovasi digital adalah proses yang terus berlanjut dan dipercepat. Sebuah proses yang terus mengubah nilai pelanggan Anda dan bagaimana nilai itu dibuat. Transformasi digital harus memungkinkan perusahaan Anda untuk melihat jauh melampaui apa yang menjadi nilai bagi pelanggan Anda. Selain itu, transformasi digital juga harus dapat mengidentifikasi apa yang dibutuhkan pelanggan di masa depan digital. Untuk melakukan itu, pertama-tama perusahaan harus benar-benar memahami bisnis mereka untuk mendorong nilai. Jika itu adalah perusahaan produk medis, mungkin mengembalikan pasien ke kualitas hidup yang tinggi. Jika itu adalah produsen mobil yang menyediakan transportasi pribadi yang aman dan efektif dengan harga yang kompetitif. Jika perbankan, mungkin dapat membangun rekening tabungan untuk pendidikan. Begitu hasil atau pengalaman utama dipahami, saatnya untuk berfokus pada bagaimana mereka menghasilkan dan meningkatkan pengalaman.

  2. Profil rantai nilai industri, proses, dan pekerjaan

    Hasil dan pengalaman bernilai tinggi diciptakan melalui serangkaian langkah yang saling terkait. Model rantai nilai Michael Porter adalah salah satu ilustrasi yang paling terkenal. Dalam masa depan yang berubah secara digital yang membentuk hasil dan pengalaman akan semakin dikaitkan melalui perangkat dan proses digital. Anda harus mengidentifikasi apa yang dapat menciptakan nilai, biaya, risiko, frustrasi, dan di mana jumlah waktu terbaik. Langkah selanjutnya adalah memahami strategi yang akan digunakan para visioner digital untuk merekayasa ulang rantai nilai tersebut.

  3. Jelajahi strategi visioner digital

    Pelanggan, mitra, dan pesaing visioner melihat dunia secara berbeda. Mereka berada di tepi tren teknologi dan bisnis yang mencoba menentukan bagaimana menemukan dan menggunakan teknologi digital secara lebih efektif dan memberikan hasil bisnis bernilai tinggi. Mereka memainkan peran kunci dalam menentukan masa depan digital dan mendefinisikan ulang apa yang lebih berharga. Mereka adalah arsitek dari rantai nilai industri yang di rekayasa ulang secara digital. Bekerja dengan mereka dapat membantu perusahaan Anda menembus pandangan warisan konsumen dan industri Anda. Visi mereka dapat membantu Anda mengidentifikasi prioritas bisnis dan teknis yang akan menciptakan nilai dan momentum pasar yang paling besar. Perjalanan pelanggan adalah lensa yang kuat untuk mengidentifikasi di mana Anda memiliki kesempatan untuk memanfaatkan wawasan tersebut untuk menciptakan nilai tambah.

  4. Tentukan generasi penerus yang memungkinkan perjalanan pelanggan secara digital

    Identifikasi proses, informasi, dan interaksi yang dilakukan pelanggan. Indentifikasi ini untuk memperoleh, menyebarkan, mengelola, dan memelihara produk dan layanan, data, informasi dan hubungan yang memungkinkan untuk mencapai hasil bernilai tinggi.

    Ada beberapa pertanyaan yang akan muncul pada tahap ini. Pelanggan mana saja yang terlibat dan di tahap apa?. Apa yang mereka butuhkan di setiap tahap?. Peran keterlibatan apa saja yang dilakukan pelanggan saat ini, kemampuan produk, dan proses operasional apa yang terlibat?.

    Bila Anda memahami perjalanan pelanggan dan saat Anda berkontribusi terhadapnya, Anda memiliki wawasan yang dapat digunakan untuk menentukan di mana kekuatan dan kelemahan Anda saat ini dalam hal menciptakan, mendukung, dan membangun hubungan pelanggan bernilai tinggi. Wawasan itu juga akan membantu Anda melihat kerentanan terhadap perubahan yang diakibatkan oleh rantai nilai industri yang direkayasa ulang secara digital.

  5. Revisi produk digital, pemasaran, dan operasional

    Sekarang saatnya untuk mengumpulkan apa yang telah Anda pelajari tentang hasil pelanggan bernilai tinggi, rantai nilai industri, strategi digital visioner dan perjalanan pelanggan.

    Dengan latar belakang strategis, bagaimana Anda bisa memanfaatkan teknologi digital, ekosistem, dan model bisnis baru untuk merestrukturisasi rantai nilai. Selain itu bagaimana proses produksi dapat menciptakan nilai transformasional bagi perusahaan dan pelanggan?. Nilai transformasional apa yang dapat diciptakan dengan meningkatkan kecepatan atau kinerja, mengintegrasikan data dan proses dengan cara baru, menambahkan kecerdasan dan konektivitas ke produk dan perangkat, memanfaatkan proses dan sistem yang memungkinkan secara digital, dan secara kontekstual mempersonalisasi produk, informasi, layanan dan pengalaman untuk hal yang spesifik.

    Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi di mana teknologi dan ekosistem digital dapat diterapkan untuk menciptakan nilai transformasi baru bagi pelanggan. Nilai itu menciptakan pasar baru dan terobosan keunggulan kompetitif bagi perusahaan anda. Latihan itu akan membantu Anda mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman perusahaan Anda dibandingkan dengan pasar yang berubah secara digital. Dengan itu Anda memiliki dasar untuk menentukan persyaratan produk, pemasaran, dan operasional untuk program transformasi digital Anda.

Segera Lakukan Transformasi Digital!

Inilah era transformasi digital. Dimana semua bisnis harus cepat beradaptasi jika tidak mau tertinggal atau menjadi tersingkir dari pasar. Oleh karena itu, persaingan bisnis modern akan seputar pada inovasi digital. Semakin cepat dan berkualitas, inovasi tersebut semakin banyak yang menggunakan. Dengan melakukan transformasi digital, perusahaan anda akan memiliki daya saing yang lebih tinggi.

jasa outsourcing data center

Silahkan berdiskusi..
Post Tagged with

One Response so far.

  1. […] tentang tata kelola dan proses operasional. Ini merupakan langkah awal terpenting dalam merumuskan strategi transformasi digital yang dapat ditindaklanjuti dan berwawasan. Prosedur dan metodologi standar ini secara alami akan […]

Pin It on Pinterest

Share This