cara membangun bisnis startup yag sukses

Bagaimana Cara Membangun Bisnis Startup yang Sukses?

Membangun bisnis startup yang sukses akan lebih mudah jika kita mengetahui apa saja langkah yang harus dilakukan. Menjaga agar startup tetap hidup dan berjalan, mengumpulkan pendapatan, adalah salah satu hal tersulit yang akan Anda lalui sebagai seorang pengusaha.

Pemilik sering mengabaikan beberapa faktor paling signifikan yang digunakan untuk membangun bisnis startup yang sukses. Dibutakan oleh gagasan bahwa hal yang paling penting adalah membuat perbedaan dan merevolusi industri, para pengusaha tersebut sering kehilangan diri mereka dalam utang dan resolusi buruk.

Tingkat kegagalan perusahaan startup tetap mengejutkan hingga 90 persen dari jumlah total. Namun demikian, 10 persen yang berhasil bertahan di pasar, biasanya melibatkan perusahaan yang telah tumbuh menjadi salah satu perwakilan paling berpengaruh di industri.

Sebelum menganalisis cara membangun bisnis startup yang sukses, selangkah demi selangkah, mari kita periksa penyebab kegagalannya.

Apa Alasan Paling Umum Di Balik Kegagalan Startup?

Jika Anda meluangkan waktu untuk melakukan penelitian yang tepat, Anda akan menemukan banyak sekali studi yang secara menyeluruh membahas alasan di balik kegagalan startup. Mulai dari kurangnya fokus dan motivasi untuk beradaptasi terhadap perubahan pasar atau strategi yang lemah.

Hanya 1 dari 10 startup yang membuat terobosan di pasar.

Menurut analisis terbaru, alasan nomor satu di balik kegagalan startup adalah pasar, atau kurangnya permintaan produk. Itu adalah alasan utama di balik sepertiga dari total kasus, statistik menunjukkan. Sayangnya, terlepas dari harapan bahwa mereka akan merebut pasar, tidak setiap ide cocok untuk pasar pada saat peluncuran.

Alasan kedua yang paling penting adalah kurangnya uang tunai, namun kehabisan uang hanyalah gejala tentang masalah lain yang mungkin “tersembunyi”. Meskipun demikian, ini adalah masalah yang cukup serius mengingat bahwa kurang dari 30 persen startup gagal karena hal ini.

Jika Anda tidak memiliki cukup modal untuk membayar vendor atau karyawan Anda, kemungkinan Anda akan gagal. Persaingan yang kuat atau tim yang lemah sering diabaikan, meskipun penting.

Selain itu, menurut daftar, kurangnya gairah juga merupakan penyebab kegagalan, dengan 9% perusahaan mengklaim bahwa ini adalah akar dari keruntuhan mereka.

Angka-angka tersebut adalah bagian dari analisis lebih dari 100 startup post-mortem.

Panduan Membangun Bisnis Startup yang Sukses

Jadi apa kesamaan yang dimiliki oleh pemilik startup yang sukses? Bagaimana perusahaan Anda yang baru didirikan dapat memahami pentingnya LinkedIn atau fungsionalitas Airbnb?

Bagaimanapun, kesuksesan tidak datang dalam semalam. Sebaliknya, ini membutuhkan usaha dan memiliki beberapa trik di lengan Anda. Intinya, untuk membangun bisnis startup yang sukses, Anda perlu memahami beberapa aturan dasar dan mengembangkan pola pikir tertentu.

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya terlebih dahulu.

Membangun Piramida Sasaran

Mungkin terdengar membingungkan atau tidak perlu, tetapi dalam kenyataannya, piramida sasaran adalah trik yang sangat membantu yang akan membebaskan Anda dari stres dan ketakutan akan kegagalan.

Banyak orang menyerah pada ide-ide mereka hanya karena mereka takut. Tujuan akhir tampak jauh dan mustahil untuk dicapai. Kecuali jika Anda membangun piramida tujuan.

Menurut penelitian, mengatur waktu dan tanggal tertentu untuk mencapai tujuan Anda menambah kemungkinan 90 persen Anda menyelesaikannya. Dengan membangun piramida ini, Anda akan memetakan tujuan besar Anda menjadi lebih rinci.

Membuka secara visual tonggak ini akan menghasilkan kinerja yang jauh lebih baik untuk Anda dan tim Anda. Dan semakin kecil tugasnya, semakin mudah bagi Anda untuk menyelesaikannya. Tujuan akhir akan tetap sama, tetapi tonggak yang perlu Anda tekan untuk sampai ke sana akan ditata secara visual, menunjukkan kepada Anda seberapa dapat dicapai tujuan akhir Anda. Semakin rinci piramida tujuan tersebut maka akan semakin baik.

Selain itu ini adalah langkah penting sebelum melakukan hal lain. Lebih baik untuk membangun piramida ini sebelum memulai bisnis Anda untuk melihat di mana Anda saat ini berdiri dan apakah Anda harus menghabiskan waktu dan kesabaran untuk membangun bisnis startup yang sukses.

Masalah Apa yang Anda Pecahkan Dan Bagaimana?

Salah satu hal terpenting ketika membangun startup atau bisnis adalah mengetahui apa fokus perusahaan Anda.

Ini sangat penting ketika menyangkut startup. Sebagai pemilik dan CEO, Anda perlu menetapkan fokus spesifik pekerjaan Anda, artinya Anda perlu menentukan jenis masalah yang Anda hadapi dan bagaimana Anda akan menyelesaikannya.

Tentang apa startup Anda?

Fokus startup Anda setara dengan fondasi bangunan. Jika lemah, Anda tidak akan berhasil membangunnya. Oleh karena itu, Anda perlu membuat fondasi yang kokoh dan aman, sehingga ekspansi perusahaan Anda lebih lanjut akan bergantung padanya.

Pada dasarnya, ini berarti menemukan jalan tengah yang efektif antara keterampilan, kompetensi, minat, dan kemampuan Anda untuk mendapatkan bayaran.

Tanyakan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Hal apa yang paling saya kuasai?
  • Apakah saya senang melakukan ini
  • Bagaimana ini dapat membantu orang?
  • Apakah pasar membutuhkannya?

Hanya setelah menjawabnya, terutama yang keempat, Anda harus melanjutkan dengan langkah selanjutnya. Jika tidak, Anda akan membuat kesalahan nomor satu tentang kegagalan startup – kurangnya permintaan produk di pasar.

Pilih Pelanggan dan Pasar

Langkah ketiga ini sesuai dengan pertanyaan di nomor tab 2. Setelah menemukan apa yang Anda kuasai, serta memastikan bahwa Anda dapat menjalankan dengan sepenuh hati, hal berikutnya adalah meninjau basis pelanggan Anda dan pasar yang Anda coba masuki.

Anda harus hati-hati memilih target konsumen Anda. Tentukan usia mereka, latar belakang sosial, bahkan jenis kelamin mereka. Anda tidak dapat menjual produk Anda tanpa grup target tertentu. Salah satu kesalahan terbesar yang dapat Anda lakukan adalah mencoba untuk menarik semua orang. Jika Anda mencoba dan melakukan ini untuk menjual lebih banyak, pada kenyataannya, Anda tidak akan menjual produk Anda sama sekali.

Selain itu, membentuk kelompok sasaran akan memberi Anda fokus yang jelas, sumber daya yang diprioritaskan, dan rencana yang tepat. Pada awalnya, Anda dapat fokus pada kelompok pelanggan yang lebih kecil karena akan lebih mudah untuk memuaskan preferensi mereka.

Setelah melakukan ini, Anda sekarang dapat berpikir apakah solusi Anda cocok untuk masalah pelanggan. Jika jawaban Anda setuju, hanya dengan begitu Anda akan dapat menghasilkan uang dari bisnis Anda.

Beberapa pengusaha bahkan menyarankan untuk melakukan survei. Ini cara yang bagus untuk mengetahui apakah orang-orang ini membutuhkan resolusi Anda, dan cara produk Anda akan dirasakan. Selain itu, survei mudah dilakukan dan biasanya hemat biaya.

Setelah mengevaluasi hasil, hal selanjutnya yang perlu Anda lakukan adalah melakukan analisis pasar sederhana.

Anda dapat memulai dengan menghitung ukuran pasar Anda, dan melanjutkan dengan mengukur ukuran pasar tahunan (AMS). Untuk yang pertama, Anda perlu mempertimbangkan beberapa faktor termasuk kelompok fokus dan perkiraan jumlah mereka serta tingkat penetrasi Anda di pasar. Setelah melakukan ini, hitung volume pasar Anda.

Volume pasar = Tingkat penetrasi X Jumlah pelanggan target

Untuk menghitung AMS gunakan persamaan berikut:

AMS = Harga produk Volume Pasar X (produk yang akan Anda tawarkan ke pasar)

Ingatlah untuk sangat berhati-hati dan spesifik tentang hal itu. Kesalahan sederhana dan penghasilan yang Anda inginkan akan sia-sia. Pastikan Anda memperkirakan pendapatan tertinggi dan terendah per tahun. Dengan begitu Anda akan mengetahui peluang Anda, dan apakah meluncurkan startup benar-benar akan memberi hasil.

Satu hal lagi yang dilupakan oleh banyak pengusaha: Anda harus memilih strategi penetapan harga yang tepat untuk bisnis Anda. Banyak pengusaha fokus pada target audiens, persona pembeli, pasar, dan pesaing mereka tanpa mengambil waktu yang cukup tentang penetapan harga mereka.

Tingkatkan Penghasilan dan Kurangi Biaya

Sekarang sampai pada bagian yang sulit. Setelah memeriksa setiap pos pemeriksaan yang disebutkan sebelumnya pada panduan ini, sekarang saatnya untuk memikirkan pertumbuhan dan uang.

Bergantung pada bisnis Anda, Anda tidak perlu harus mengikuti aturan ini. Namun, mereka akan memberi Anda pandangan tentang apa yang perlu dilakukan, atau setidaknya dipertimbangkan saat menghasilkan pendapatan atau mengurangi biaya startup Anda.

Pertama-tama – habiskan waktu untuk pemasaran.

Pemilik startup sering mengabaikan aturan sederhana ini. Dan itu tidak mengejutkan, mengingat betapa banyak pekerjaan yang ada di startup, terutama di awal. Perlu diingat bahwa ini harus dilakukan SETELAH Anda telah menetapkan versi final dari produk / layanan yang akan ditawarkan kepada pelanggan.

Menghabiskan waktu untuk pemasaran dan penjualan secara tradisional biasanya membuang-buang waktu, uang, dan usaha.

Pastikan Anda menggunakan strategi digital marketing yang tepat, berdasarkan konten dan pencitraan merek yang baik. Jangan hanya bergantung pada metode anorganik berbayar alias hanya produksi konten dan bayar iklan.

Mintalah umpan balik dan referensi.

Pada tahap awal startup Anda, penting untuk meminta referensi, dan bahkan lebih banyak lagi untuk umpan balik dari pelanggan Anda. Sangat penting untuk mengikuti penjualan Anda dan menggunakan informasi ini untuk meningkatkan startup Anda.

Lacak pendapatan dan pengeluaran di semua biaya.

Melakukan hal sebaliknya akan sangat merusak startup Anda dan Anda akan kehilangan jejak pertumbuhan Anda. Untuk ini, Anda dapat membeli, atau bahkan lebih baik, membuat sistem akuntansi Anda sendiri. Ini akan meyakinkan Anda bahwa modal Anda tidak disia-siakan.

Selain itu, pastikan Anda memprioritaskan biaya Anda. Untuk membangun bisnis startup yang sukses, belanjakan uang hanya untuk hal-hal yang paling penting.  Sebagai contoh, Anda dapat menyewa virtual office alih-alih menyewa sebuah ruang kantor atau ruko.

Bersikap fleksibel, sabar, dan aktif.

Pada proses membangun bisnis startup yang sukses, Anda tidak boleh berhenti di situ, bahkan jika semuanya berjalan sesuai rencana.

Sebagai seorang pengusaha dan pemilik bisnis startup, Anda harus tahu sekarang bahwa menjadi fleksibel adalah suatu keharusan. Tuntutan pasar terus berubah. Agar selalu selangkah lebih maju dari pesaing, penting untuk mengetahui kapan dan bagaimana menyesuaikan diri dengan perubahan ini.

Selain itu, pertumbuhan Anda mungkin tidak terlihat secara instan. Kadang-kadang ini membutuhkan waktu, oleh karena itu, pastikan bahwa Anda sabar dan jangan menyerah begitu saja. Tidak ada yang mengatakan bahwa membangun bisnis satartup akan mudah.

Jika Anda berpikir bahwa kerja keras hanya ada di awal, Anda sangat salah. Memiliki startup dan mengubahnya menjadi perusahaan yang menguntungkan mengharuskan Anda untuk selalu terlibat.

Dan ingat, bahkan jika semuanya berjalan dengan baik, Anda harus selalu siap menghadapi kegagalan.

Sayangnya, terkadang hal-hal ini terjadi secara tak terduga, dan tanpa disadari, Anda telah kehilangan bisnis startup Anda. Bahkan jika Anda yakin itu tidak akan terjadi, pastikan Anda memiliki rencana darurat.

Berurusan dengan kegagalan, terutama jika Anda tidak siap, adalah hal yang sangat merepotkan untuk dilakukan. Kecuali jika Anda ingin tetap bangkrut setelah ini, pastikan bahwa Anda belajar bagaimana memulihkan dari secara tepat waktu.

Jadi, bagaimana cara membangun bisnis startup yang sukses?

Seperti yang Anda lihat, meluncurkan bisnis atau startup tidaklah rumit. Tetapi, membuat proyek startup Anda menjadi proyek yang menguntungkan tidaklah mudah.

Banyak pengusaha dan pemilik startup ingin mendapatkan pengguna sebelum menghasilkan uang. Strategi ini bekerja dengan baik 10 tahun yang lalu ketika VC dan angel investor hanya berinvestasi dalam jumlah pengguna.

Namun, investor lebih berhati-hati sekarang dan ingin melihat pendapatan, pertumbuhan penjualan, dan bahkan laba kadang-kadang. Jadi, Anda harus memikirkan monetisasi di awal perjalanan startup Anda.

Mulailah dengan membangun piramida sasaran. Kemudian, Anda harus fokus memperbaiki / menyelesaikan masalah, masalah. Orang akan membeli dari Anda jika Anda membantu mereka memperbaiki masalah yang mereka temui.

Bagaimana dengan pemasaran?

Pemasaran harus menjadi elemen penting dari strategi pertumbuhan bisnis startup Anda. Anda perlu mengetahui audiens target Anda dan platform untuk menyampaikan pesan yang tepat kepada mereka.

Setelah Anda tahu siapa pelanggan ideal Anda, Anda akan dapat mengatur nada suara dan pesan Anda dan mulai menghasilkan uang. Pemasaran konten merupakan pendekatan terbaik untuk menekan biaya pemasaran digital bagi para startup.

Untuk beralih dari penjualan / pendapatan ke profitabilitas, Anda perlu melacak semua pengeluaran dan pendapatan Anda.