Membuat Aplikasi Android Harus Pertimbangkan Hal Ini

Dalam membuat aplikasi android, kita harus mengenali beberapa karakteristik yang sangat unik. Karakteristik ini tidak boleh diabaikan saat merencanakan strategi mobile Anda.

Postingan ini akan membahas beberapa keputusan yang perlu Anda buat sebelum membuat aplikasi android. Selanjutnya, kami berikan tips untuk membantu Anda menghindari perangkap umum saat mengelola perkembangan aplikasi mobile android.

tips membuat aplikasi android agar sukses

Apa Yang Harus Di Pertimbangkan Sebelum Membuat Aplikasi Android untuk Bisnis?

Aplikasi mobile adalah tren panas saat ini. Setiap bisnis harus mempertimbangkan untuk menambahkan aplikasi mobile untuk penawaran Produk. Seberapa sulitnya, kan? Perangkat Lunak adalah perangkat lunak … Yah, tidak begitu cepat.

Sebelum menyelam terlalu dalam ke dalam perencanaan dan menambahkan item backlog, pertimbangkan saran di bawah ini dalam membuat aplikasi android. Beberapa dari mereka terdengar jelas, tapi percayalah, apa yang tampak jelas sering menjadi penyebab kegagalan terbesar.

Pertama-tama, apakah Anda benar-benar membutuhkan Aplikasi Mobile?

Mobile adalah kata kunci yang tepat. Setengah populasi di Indonesia telah menggunakan ponsel android. Namun kenyataannya, apakah membuat aplikasi anroid merupakan langkah yang tepat untuk bisnis Anda?

Jika Anda berpikir untuk meluncurkan aplikasi mobile hanya karena semua orang melakukannya, kemungkinan kegagalan Anda sangat tinggi. Belum lagi sejumlah besar uang yang akan Anda buang dalam prosesnya.

Sebagai contoh, seorang pebisnis batu mulia yang sukses ingin berkecimpung dalam dunia digital. Akan tetapi, tidak memiliki konsep dan tujuan yang jelas. Akhirnya, investasi ratusan juta hanya untuk membangun server lokal yang sebetulnya tidak perlu. Oleh karena itu, konsep dan tujuan yang jelas diperlukan sebelum berencana membuat aplikasi android.

Membangun Aplikasi Seluler harus menjadi bagian dari strategi bisnis secara keseluruhan tentang bagaimana memberikan nilai lebih bagi pelanggan Anda. Pastikan Anda memiliki rencana bisnis yang solid dan keseluruhan strategi ekosistem bahkan sebelum Anda mulai merencanakan rincian pengembangan.

Anda harus memiliki pemahaman yang jelas tentang manfaat yang akan Anda bawa ke pengguna Anda dengan menyediakan Aplikasi Seluler dan Anda harus memiliki gagasan yang jelas mengenai tingkat investasi dan ROI.

Misalnya, saya pernah berinteraksi dengan perusahaan yang menyediakan perangkat lunak akuntansi, dan mereka ingin memberikan akses ke sistem mereka melalui tablet. Setelah beberapa penelitian, kami menemukan bahwa pengguna mereka tidak menggunakan Mobilitas karena mereka mengerjakan semua pekerjaan mereka di meja mereka. Oleh karena itu, menjadi “Mobile” adalah buang-buang waktu, uang dan tidak menambah nilai apapun bagi penggunanya.

Perkembangan bisnis akan lebih baik dihabiskan untuk meningkatkan platform web yang ada untuk menyediakan beberapa fitur tambahan yang diminta pengguna saat ini. Itulah jenis trade-off yang perlu dilakukan oleh Manajer Produk setiap hari.

Pastikan Anda memahami pengguna Anda

Perangkat mobile menyediakan use case yang sangat unik untuk perangkat lunak. Ini tidak pernah kita alami di masa lalu. Kesalahan terbesar yang banyak terjadi perusahaan hanyalah “memasarkan” fungsi web atau desktop mereka saat ini ke dalam platform Seluler. Kasus penggunaan seluler berbeda, oleh karena itu Anda harus merancang sebuah pengalaman yang memberi nilai tambah bagi pengguna Anda saat mereka dalam perjalanan.

Anda dapat lebih lanjut cari informasi mengenai ini dengan mencari “UX Research” pada search engine. Buat personas, lakukan pertanyaan kontekstual, wawancarai pengguna Anda, lakukan prototip secara cepat, dan sebagainya.

Jika Anda tidak memiliki orang ahli, sebaiknya hubungi seorang Vendor eksternal untuk membantu Anda. Perusahaan yang ahli dan dapat memberikan hasil yang menakjubkan akan menghemat waktu dan uang Anda dalam jangka panjang.

Rencanakan platform mana yang akan ditargetkan

Setelah Anda memiliki strategi dan memahami pengguna Anda, Anda dapat mulai menyelam lebih dalam dengan membahas platform mana yang akan ditargetkan. Pilihan platform harus terkait erat dengan keseluruhan strategi Anda. Pada dasarnya penting untuk mengetahui siapa pengguna Anda dan pasar yang Anda targetkan.

Jika Anda bertanya kepada Eksekutif, mungkin mereka akan mengatakan: “kita harus berlari di semua platform“. Sama menariknya dengan itu, harganya bisa sangat mahal dengan sangat cepat, dan akan sulit untuk dikelola.

Menurut Gartner, Android memiliki pangsa pasar terbesar pengguna Mobile saat ini. Tapi angka saja mungkin bukan strategi terbaik. Ada kemungkinan target pemirsa Anda lebih banyak di kamp iOS dan hanya dengan Android, Anda mungkin akan kehilangan target pasar yang digariskan oleh strategi Anda.

Kunci di sini adalah penelitian dari perspektif strategis. Mungkin memikat untuk mengikuti platform yang saat ini Anda miliki keahliannya, dan itu adalah hal yang sangat masuk akal untuk dilakukan. Namun perlu diingat bahwa Anda harus mengikuti strategi dan menghindari jalan pintas ini.

Jika strategi Anda memanggil untuk membangun kemampuan internal baru, pastikan Anda memahami ROI dan waktu ramp-up yang akan diperlukan untuk membuat tim pengembangan baru. Penting juga untuk menganggap bahwa sebagai tanggal penulisan, pengembang Mobile masih merupakan komoditas langka. Mereka tidak hanya sulit ditemukan, tapi juga merupakan salah satu jenis pengembang termahal di luar sana.

Membuat Aplikasi Mobile atau Web?

Ini adalah pertanyaan yang berdampak jutaan dolar. Pilihan ini terkait erat dengan strategi Anda, platform yang Anda pilih dan target pengguna Anda. Native, berarti membuat aplikasi menggunakan alat yang disediakan oleh OS dan menjalankan aplikasi langsung oleh OS. WebApp mengacu pada aplikasi yang dibuat sebagai halaman web yang akan dijalankan melalui browser web pada perangkat mobile.

Membuat Aplikasi Android

Native akan selalu memberikan pengalaman terbaik, tidak perlu dipertanyakan lagi. Masalahnya, kode yang Anda kembangkan hanya bisa berjalan di OS spesifik itu. Jika Anda memutuskan ingin menargetkan beberapa platform, maka Native akan berarti Anda harus mengembangkan dan memelihara kode di berbagai platform. Ini bisa sangat rumit, tapi kalau itu sesuai dengan strategi Anda, maka itulah yang harus Anda lakukan.

Perlu diingat bahwa untuk pengembangan Native, Anda tidak hanya memerlukan programmer terampil di lingkungan itu, namun Anda juga memerlukan infrastruktur TI pendukung untuk dikembangkan.

Membuat Aplikasi Web

Aplikasi Web menyediakan opsi untuk penerapan cross-platform otomatis karena semua yang Anda buat adalah laman web yang akan dimuat di peramban perangkat Seluler. Dengan menggunakan HTML5 dan JavaScript, Anda dapat menciptakan pengalaman yang menakjubkan. Namun perlu diingat, bahwa mereka tidak akan sama dengan pengembangan aplikasi mobile.

Bahkan Mark Zuckerberg mengakui bahwa kesalahan terbesar Facebook adalah mengandalkan terlalu banyak pada HTML5 dan meninggalkan sisipan dari samping. Untungnya untuk Facebook, mereka punya uang untuk dibakar, jadi mereka memiliki kemewahan untuk menugaskan tentara pengembang untuk membangun apapun yang mereka inginkan untuk memperbaiki kesalahan dalam arah. Perusahaan Anda mungkin tidak seberuntung ini, jadi keputusan awal ini sangat penting.

Seiring teknologi bergerak maju, alat untuk pengembangan cross-platform semakin lebih baik.  Menjelajahi platform seperti PhoneGap atau Titanium mungkin sepadan dengan waktu Anda untuk membuat aplikasi mobile yang dapat digunakan di berbagai platform. Melalui alat ini, Anda dapat membuat aplikasi hibrida yang memanfaatkan beberapa fitur Asli namun memungkinkan penggunaan kembali beberapa kode sumber di berbagai platform.

Pelajaran yang dipetik dalam posting ini akan membantu Anda menentukan peta jalan awal untuk menangani Aplikasi Seluler Anda.

Seperti biasa, jika membangun tim internal bukanlah pilihan, Anda selalu bisa melakukan outsourcing pengembangan itu ke Vendor eksternal. Mungkin biaya akan lebih besar, tapi mungkin akan membantu Anda memenuhi tenggat waktu yang ketat dan batasan spesifik yang mungkin Anda miliki. Sebagai Product Manager, pilihannya adalah milik Anda.

Cara Menghindari Kesalahan Selama Penerapan Aplikasi Seluler Anda

Bagian ini akan membahas beberapa pelajaran dan perangkap yang harus dihindari selama pengembangan Aplikasi Mobile Anda.

Dengan strategi yang solid, Anda siap untuk melangkah maju dengan perencanaan dan pelaksanaan. Setiap pengalaman yang Anda miliki dalam mengelola jenis pengembangan lainnya (seperti Web atau Desktop) akan sangat berguna. Namun, jangan remehkan tantangan spesifik pembuatan Aplikasi Seluler.

Di bawah ini ada beberapa pelajaran yang bisa membantu Anda menghemat waktu dan uang untuk menjadi sukses menjadi startup digital.

Berinvestasi dalam desain UX

Seperti yang disebutkan di atas, use-case untuk Mobile Apps sangat berbeda dari aplikasi desktop atau web. Tidak hanya fitur-set yang berguna bagi pengguna Mobile, namun juga interaksi dan kegunaan App harus konsisten dengan apa yang dibutuhkan orang saat dalam perjalanan.

Menggunakan Aplikasi Mobile dengan jari sangat berbeda dengan menggunakan mouse. Gerakannya sangat unik, dan harapan pengguna berbeda dari saat bekerja di meja kerja mereka.

Saran utama di sini adalah meminta para profesional UX (yaitu Interaksi dan Desainer Visual) mendesain aplikasi Anda. Jangan sampai pengembang desktop UI atau insinyur back-end “menusuk” di UI. Ini sangat penting dan tidak bisa cukup ditekankan.

Jika Anda tidak memiliki keahlian di perusahaan, Anda selalu dapat menyewa agen atau beberapa pekerja lepas untuk membantu Anda. Mereka tidak hanya menyediakan desain tapi juga menciptakan “Personas” untuk merancang, mengembangkan dan menguji. Ini adalah bagian yang sangat penting dalam proses membuat aplikasi android.

Jika Anda memutuskan untuk membuat aplikasi Web, profesional UX juga dapat memberi Anda desain responsif. Aplikasi Anda akan diakses di ponsel cerdas dan tablet dalam bentuk yang pas dengan masing-masing layar.

Jadi, menyesuaikan karakteristik tampilan dan navigasi Anda berdasarkan ukuran layar akan sangat membantu pengguna Anda. Selanjutnya, pengguna menjadi terbiasa dengan pendekatan ini, sehingga desain responsif tidak lagi menjadi “baik untuk dimiliki”. Ini adalah “keharusan” dalam bersaing. Anda dapat menggunakan jasa creative agency untuk mendapatkan pengalaman keahlian yang lebih matang dalam hal ini. Dengan disain yang teruji, bahkan anda dapat menghemat biaya per instalasi.

Rencanakan pengujian menyeluruh

Sebagai Product Manager, Anda tahu bahwa pengujian dan QA (Quality Assurance) sangat penting. Sepanjang era Web, kami telah mengetahui bahwa penting untuk menguji di semua browser karena aplikasi Anda mungkin tidak ditampilkan dengan benar pada semuanya. Dengan Mobile, masalahnya tumbuh secara eksponensial.

Ada beberapa browser, namun juga banyak model dan ukuran ponsel yang perlu dipertimbangkan. Bahkan jika Anda memilih platform tertentu dan membuat aplikasi android, masih banyak ponsel yang menggunakan platform itu.

Dengan begitu banyak variasi, penting untuk memiliki rencana QA yang solid untuk pengembangan Aplikasi Seluler Anda. Jika Anda tidak dapat memiliki semua ponsel / tablet target Anda untuk diuji, mungkin ada baiknya menyewa layanan cloud untuk melakukan pengujian untuk Anda.

Jika Anda seorang Vendor yang melakukan pengembangan khusus untuk orang lain, pastikan SOW (Lingkup Kerja) menyertakan bahasa yang jelas pada telepon / versi spesifik yang akan dijalankan aplikasi Anda. Jika Anda menghilangkan detail ini, Klien Anda mungkin terus kembali kepada Anda karena Anda tidak mendukung perangkat X atau Y.

Rencana pengembangan keseluruhan Anda harus menjelaskan pengujian menyeluruh dalam kategori ini:

Pengujian fungsional:

Ini berarti memastikan aplikasi bekerja seperti yang diharapkan berdasarkan dokumen kebutuhan atau cerita pengguna Anda. Menambahkan otomasi melalui pengujian unit selalu merupakan cara terbaik. Tapi ingat bahwa pengujian otomatis adalah pelengkap, bukan penggantinya, kepada seseorang yang melakukan QA.

Pengujian pengguna:

Dengan pengujian Fungsional, Anda tahu bahwa kode Anda sesuai dengan persyaratan. Tapi bagaimana Anda tahu jika cara tim Anda menerapkan persyaratan sesuai dengan kebutuhan pengguna?

Di situlah pengujian pengguna sesuai. Ini memberi kepastian bahwa cara Anda memecahkan masalah tertentu sesuai dengan cara pengguna memikirkannya. Ini patut dipertimbangkan lebih sering pada berbagai tahap perkembangan.

Jika ada sesuatu yang tidak beres, jauh lebih baik (dan lebih murah) untuk menangkapnya lebih awal selama siklus pengembangan. Perancang UX dapat membantu Anda membuat tes ini. Jadi penting untuk memiliki skillset yang Anda inginkan untuk membuat aplikasi android yang ‘matang’.

Pengujian kinerja:

Tujuan fase ini adalah memastikan kinerja App Anda seperti yang diharapkan. Kita hidup di dunia yang sangat serba cepat. Beberapa detik ‘lag’ atau kemacetan aplikasi mungkin cukup untuk kehilangan perhatian pengguna Anda. Yang paling penting adalah memiliki target kinerja yang terukur.

Hanya dengan mengatakan “itu perlu lebih cepat” tidak akan membuat semua menjadi lebih cepat. Anda perlu menentukan apa tolok ukur saat ini dan apa tujuan yang Anda inginkan.

Ingat versi OS

Dunia Mobile telah berkembang lebih cepat daripada tumpukan teknologi lainnya. Produsen OS sering merilis update untuk tetap berada di puncak kompetisi. Secara keseluruhan, ini adalah hal yang hebat, namun perlu diingat bahwa evolusi yang begitu cepat berarti Anda harus berkembang dengan cepat juga. Tidak jarang salah satu pembaruan ini berdampak besar pada aplikasi Anda, jadi Anda harus siap dengan perbaikan cepat.

Saat mengerjakan proyek pembuatan aplikasi selular yang menargetkan Android Gingerbread saat versi berikutnya, Honeycomb, diumumkan. Anda dapat memutuskan bahwa mereka lebih suka melompat ke versi yang baru. Otomatis anda harus “men-tweak” desain agar kompatibel dengan Honeycomb. Tantangannya adalah bahwa Honeycomb memperkenalkan paradigma UI yang sama sekali baru, jadi pada dasarnya kita harus membuang desain kita saat ini dan kembali ke papan gambar.

Sekali lagi, ini bukan hal yang buruk, namun moral ceritanya adalah Anda dapat merancang dan mengembangkan Aplikasi Seluler untuk platform tertentu dan pada saat Anda melepaskannya, platform tersebut mungkin akan berubah.

Bagaimana Anda akan menguangkan investasi Anda?

Beberapa orang membuat aplikasi android sebagai sumber pendapatan yang berdiri sendiri. Yang lainnya, sebagai perpanjangan dari ekosistem yang ada. Yang lain hanya sebagai bentuk menetralisir persaingan dengan menjadi penawaran “saya-juga”.

Terlepas dari strategi Anda, Anda harus memikirkan bagaimana Anda akan menjual / mendistribusikan Aplikasi Mobile Anda secara online. Toko ponsel menyediakan saluran yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendistribusikan perangkat lunak Anda, dan mereka menawarkan beberapa model monetisasi yang berbeda untuk Anda pilih.

Rute ini sangat bagus, namun pertimbangkan bahwa App Store akan menyimpan sebagian besar pendapatan Anda (misalnya Apple menyimpan 30% dari setiap pembelian). Apapun model yang Anda pilih, pastikan Anda mempertimbangkan dengan matang.

Ada beberapa model untuk menghasilkan pendapatan. Inilah yang paling umum:

Gratis:

Pengguna dapat mendownload Aplikasi Anda secara gratis. Motif Anda mungkin untuk menciptakan kesadaran merek, dari mulut ke mulut atau hanya untuk mendapatkan nama Anda di sana.

Freemium:

App itu sendiri gratis, tapi Anda harus membayar untuk mendapatkan fungsi tambahan.

Berbasis iklan:

App gratis tapi mencakup iklan. Pengiklan membayar per klik atau per tayangan. Ini adalah model yang bagus untuk perusahaan kecil. Tetapi jika Anda memiliki merek yang mapan, memiliki iklan mungkin akan membuat aplikasi Anda terlihat murah.

Berbayar:

Pengguna membeli App Anda dari salah satu toko App. Tidak seperti aplikasi berbasis langganan, Anda hanya mendapatkan pendapatan satu kali per pengguna. Dengan harga rata-rata setiap App mungkin tidak lebih dari beberapa ratus ribu rupiah. Pendekatan ini bekerja dengan baik jika Anda berharap untuk menjual ke khalayak yang besar. Strategi penetapan harga dan proyeksi volume Anda harus diuraikan dalam model bisnis Anda. Ini sangat penting untuk dipertimbngkan

Berlangganan:

Anda mungkin bisa memberikan aplikasi gratis, namun pengguna harus berlangganan penawaran Anda untuk mendapatkan konten atau akses ke layanan Anda. Pendekatan ini biasanya tidak berdiri sendiri dan membutuhkan infrastruktur server bagi Anda untuk menyediakan konten. Ini adalah pendekatan yang paling umum untuk penyedia SaaS.

Semua model tersebut valid, tapi seperti yang dapat Anda bayangkan, Anda akan memiliki kebutuhan pengembangan dan infrastruktur teknologi informasi untuk mendukung anda dalam membuat aplikasi android yang lancar di akses jutaan orang. Tetap konsisten dengan strategi Anda dan berikan pendekatan yang sesuai untuk target pasar Anda.

Merencanakan proses sertifikasi

Jika Anda berencana untuk menjual App Mobile Anda melalui toko online seperti Apple App Store, Android Store atau Windows Store, penting bagi Anda untuk mengenal proses sertifikasi aplikasi yang mereka syaratkan.

Dengan memahami panduan proses dan pengembangan, Anda akan menghemat pengerjaan ulang dan memastikan aplikasi Anda diterima pada percobaan pertama. Luangkan waktu di setiap pusat pengembang platform (yaitu Program Pengembang iOS) untuk mendapatkan informasi spesifik tentang persyaratan mereka.

Perlu diingat bahwa proses sertifikasi memakan waktu, terutama jika Anda diminta melakukan modifikasi apapun. Waktu sertifikasi ini harus diperhitungkan dalam keseluruhan jadwal pengembangan dan pelepasan Anda.

Untuk anda yang membuat aplikasi android untuk transaksi keuangan, pertimbangkan untuk memenuhi persyaratan sertifikasi PCI DSS yang merupakan standar keamanan transaksi keuangan digital.

Garis bawah

Untuk membuat aplikasi android yang sukses diterima di pasar dengan jutaan pengguna, sangat penting memperhatikan hal-hal tersebut diatas. Selain itu, sebuah konsep DevOps harus diterapkan, karena pada prosesnya akan banyak pengujian yang perlu dilakukan.

konsep devops dalam membuat aplikasi android

Ketika bisnis melalui aplikasi Anda tersebut berjalan pada skala yang semakin besar, pengujian dapat menyebabkan downtime. Anda dapat mempersiapkan solusi pencadangan sistem dan data agar aplikasi anda dapat berjalan terus-menerus walau sebetulnya sedang bermasalah.

Ada banyak tantangan saat membuat aplikasi android. Ekosistem Mobile sangat seru dan selalu berubah. Saatnya untuk mulai membuat aplikasi Mobile sekarang, tapi jangan masuk ke sana secara membabi buta. Ingat tips pada posting ini..

Silahkan berdiskusi..
Post Tagged with ,

Comments are closed.

Pin It on Pinterest

Share This