Sistem Informasi HRD Mulai Berkembang Ke Aplikasi Mobile

Aplikasi smartphone telah menjadi perbatasan berikutnya untuk teknologi sumber daya manusia. Aplikasi ponsel yang memberikan perusahaan kemampuan untuk menawarkan pembelajaran online, mengelola karyawan dan meningkatkan target produktivitas sedang menjadi tren utama dalam sistem manajemen informasi sumber daya manusia (SDM/HRD). Industri teknologi sistem informasi HRD sedang berkembang, fenomena ini bisa berdampak pada penjualan cloud HR.

Sistem Informasi HRD Mulai Berkembang Ke Aplikasi Mobile

Sebuah generasi baru dari teknologi inovatif sedang mengembangkan aplikasi smartphone yang akan menggantikan penilaian kinerja, mengukur keterlibatan karyawan dan membantu mereka mencapai keseimbangan antara kerja dan kehidupan yang lebih baik, menurut sebuah penelitian.

Sistem Informasi HRD Dari Cloud ke Mobile App

Selama lima tahun terakhir, perusahaan besar telah memindahkan sistem informasi SDM mereka ke platform cloud yang dijalankan oleh pemasok teknologi besar seperti Oracle dan IBM, sementara pemasok yang lebih kecil menawarkan layanan cloud HR dan penggajian (Payroll) untuk perusahaan menengah.

Menurut seorang peneliti, hal ini Ini telah mencapai titik puncak di mana setiap orang membeli software Cloud HR. Sekarang software HR menjadi mobile. Perusahaan yang inovatif sering dipimpin oleh teknologi bukan spesialis HR, menghasilkan aplikasi mobile yang terlihat lebih seperti alat produktivitas dari teknologi HR tradisional.

Banyak perusahaan yang mengembangkan sistem informasi HRD Cloud, dan mereka mengatakan mereka membutuhkan alat baru untuk manajemen proyek, pembelajaran dan keterlibatan karyawan. Mereka berbelanja untuk alat add-on pada aplikasi mobile. Mereka sedang tersentak oleh pelanggan sistem informasi HRD mereka yang mencari teknologi HR ke tahap berikutnya.

Modul E-Learning untuk Sistem Informasi HRD

Mobile learning merupakan area yang paling cepat berkembang teknologi dalam sistem informasi HRD. Perusahaan berusaha menggantikan kursus pelatihan tradisional dengan alat yang memungkinkan karyawan untuk belajar dengan cara yang lebih alami.

Materi training online tradisional terlalu lambat untuk dapat beradaptasi. Sistem pembelajaran tersebut menjadi terlalu cepat kadaluwarsa. Akhirnya, sistem learning tersebut tidak dapat berkembang cukup cepat untuk memenuhi perubahan kebutuhan bisnis.

Industri manajemen pembelajaran yang beredar rata-rata berusia 20 tahun. Dan sebagian besar dari software ini tidak dapat digunakan untuk banyak karyawan. Alat mobile learning, bagaimanapun, memungkinkan karyawan untuk berbagi keahlian mereka dan belajar dari video pendek yang dapat dengan cepat diperbarui.

Aplikasi Gaya Hidup Untuk Menjaga Kesehatan Karyawan

Aplikasi untuk membantu karyawan tetap sehat dan menjaga keseimbangan antara kerja dan kehidupan yang lebih baik juga menarik minat para karyawan. Bisnis mulai menyadari bahwa karyawan tidak produktif ketika mereka terlalu banyak bekerja dan kelebihan beban.

Orang-orang yang bekerja terlalu keras. Di Indonesia, rata-rata mereka kekurangan liburan sebanyak empat hari. Orang-orang yang jam kerjanya berlebihan, bekerja dari rumah, di toko-toko kopi, di pesawat terbang, dapat terpantau kesehatannya dengan sistem ini.

Sebuah Aplikasi “SmartWatch” yang diuji coba oleh Deloitte terlihat pada saat konsultan menghabiskan waktu dengan klien, jam yang dapat ditagih dan lokasi, dan membandingkan dengan rekan-rekan. Mereka mencoba untuk membuat rekomendasi tentang bagaimana Anda dapat memperlambat dan menghabiskan lebih sedikit waktu kerja.

Aplikasi lain mampu menganalisis suara pengguna untuk mendeteksi ketika karyawan merasa stres. Para pemimpin bisnis prihatin tentang keterampilan merek, keseimbangan kehidupan kerja dan produktivitas. Mereka bisa mendapatkan umpan balik secara real-time pada apa yang terjadi di tempat kerja seperti yang mereka dapat dari pelanggan mereka.

Aplikasi Mobile untuk Manajemen Kinerja Memberikan Umpan Balik Real-time

Praktek bisnis tradisional melakukan penilaian sekali setahun. Demikian promosi jabatan, dan diskusi dengan bos tidak lagi dapat berjalan. Perusahaan seperti General Electric, IBM dan Deloitte telah menata kembali sebuah manajemen kinerja. Dengan memperkenalkan aplikasi mobile yang memungkinkan para manajer dan karyawan untuk memberi dan menerima umpan balik terus menerus. Hal ini sangat sesuai dengan budaya kerja DevOps pada industri manapun.

Organisasi memperkenalkan aplikasi mobile yang memungkinkan mereka untuk mengambil survey karyawan mereka, dan “aplikasi pengakuan sosial” yang memungkinkan karyawan untuk menerima umpan balik dari rekan-rekan mereka untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Dalam waktu dua tahun, aplikasi ini akan menggantikan survey tradisional terhadap keterlibatan karyawan tahunan.

Alat Yang Dapat Menilai Budaya di Perusahaan

Bisnis menunjukkan minat dalam menggunakan alat mobile untuk mengukur budaya bisnis mereka. Deloitte, misalnya, telah memperkenalkan sebuah aplikasi yang disebut CulturePath. Ini memberikan 10 sampai 15 pertanyaan tentang tempat kerja mereka, seperti berapa banyak kebebasan yang mereka miliki, seberapa aman mereka merasa dan berapa banyak kolaborasi yang ada. Hal ini bertujuan untuk menilai budaya yang ada di perusahaan.

comprehensive diagnostic solution that helps organizations drive precise and targeted cultural change

Di sebagian besar perusahaan, CEO percaya budaya merupakan cara tertentu. Mungkin Tapi ini mungkin benar-benar berbeda dalam perusahaan tergantung pada siapa manajernya.

Menggunakan Teknologi Untuk Mengukur Keragaman

Keanekaragaman dan inklusi telah menjadi topik panas di perusahaan di seluruh dunia. Hal ini karena tenaga kerja telah menjadi lebih beragam. Dalam prakteknya, data menunjukkan bahwa perusahaan tidak beragam. Pria dipromosikan lebih dari perempuan dan kaum minoritas masih menghadapi diskriminasi.

Sejumlah alat rekrutmen sekarang memiliki pelacakan sistem yang mengukur seberapa beragam proses ini. Satu alat, misalnya, dapat meninjau wawancara video dan menilai ras dan identitas gender, serta melacak bagaimana kelompok-kelompok yang berbeda membuat jalan mereka melalui proses perekrutan.

Analisa Data Yang Memberikan Wawasan Karyawan Yang Berharga

Analisa data dalam HR masih dalam tahap awal, tetapi maju dengan cepat. Pada awal 2014, hanya 3% sampai 4% dari perusahaan yang menganalisis data HR. Angka ini sekarang 7%.

Pada akhirnya, tujuannya bagi perusahaan adalah untuk mengumpulkan dan menganalisis data tentang tenaga kerja mereka dengan cara yang sama dalam mengumpulkan dan menganalisis data tentang karyawan mereka.

Biasanya, perusahaan mulai menggunakan analisis data untuk meningkatkan retensi karyawan mereka. Mereka mampu menganalisis absensi, dan menggunakan data untuk mencari tahu mengapa beberapa penjual lebih produktif daripada yang lain.

Potensi untuk menggunakan data HR untuk memecahkan masalah bisnis sangat besar. Personil HR memiliki akses ke data ini. Mereka bisa bermitra dengan orang-orang bisnis dan membantu mereka membuat keputusan tidak seperti sebelumnya.

Masa Depan Teknologi Informasi SDM Ada di Ponsel

Tidak akan lama lagi semua interaksi karyawan dilakukan di ponsel. Tantangan bagi profesional TI akan memastikan data karyawan disimpan dengan aman. Disamping itu, Perusahaan dapat mengintegrasikan aplikasi mobile mereka. Tantangan besar berikutnya adalah bagaimana membuat semua sistem ini dapat bekerja pada sebuah data center modern. (CW/DLT)

Silahkan berdiskusi..
Otomatisasi TI Dapat Menguntungkan Perusahaan Anda
Ekosistem Digital Adalah Prioritas para CIO di Tahun 2017

Comments are closed.