Apple Cetak Rekor Denda Pajak Terbaru Senilai Rp. 192 Triliun

Setelah dipustuskan bahwa Apple mendapat manfaat dari kesepakatan pajak ilegal di Irlandia, otoritas persaingan usaha Eropa diperkirakan akan memberi denda kepada perusahan Apple senilai miliaran Euro.

Apple Cetak Rekor Denda Pajak Terbaru Senilai Rp. 192 Triliun

Apple telah memperingatkan bahwa hal ini dapat menjadi pengalaman buruk bagi masa depan investasi oleh perusahaan multinasional di Eropa. Perusahaan terbesar di dunia ini dihadapi dengan tagihan yang besar setelah komisi Eropa memutuskan bahwa kesepakatan pajak antara Apple dan otoritas pajak Irlandia terhitung sebagai bantuan ilegal dari sebuah negara terhadap perusahaan.

Komisi Eropa mengatakan kesepakatan tersebut memungkinkan Apple untuk membayar tarif pajak maksimum hanya 1%. Pada tahun 2014, perusahaan teknologi ini membayar pajak hanya di 0,005%. Tingkat biasa pajak korporasi di Irlandia adalah 12,5%.

“Negara-negara anggota tidak dapat memberikan manfaat pajak untuk perusahaan yang dipilih – ini adalah ilegal di bawah aturan dukungan negara Uni Eropa,” kata komisaris kompetisi Eropa, Margrethe Vestager, setelah tiga tahun melakukan penyelidikan pajak Apple.

Hal ini mendapatkan respon keras dari Apple dan Irlandia dan kemungkinan akan memicu konflik politik antara AS dan Uni Eropa. Departemen Keuangan AS mengatakan, putusan tersebut berpotensi merusak “semangat penting dari kemitraan ekonomi antara AS dan Uni Eropa”.

Dalam sebuah surat untuk para pelanggan, chief executive Apple, Tim Cook, mengklaim putusan itu bisa memicu pukulan pada perusahaan besar untuk berinvestasi di Eropa: “Diluar kejerlasan yang di targetkan Apple, efek yang paling mendalam dan berbahaya dari putusan ini akan menghantam investasi dan penyediaan lapangan pekerjaan di Eropa. Jika menggunakan teori dari komisi Eropa, setiap perusahaan di Irlandia dan seluruh Eropa dapat secara tiba-tiba beresiko menjadi sasaran pajak berdasarkan undang-undang yang tidak pernah ada. ”

Komisi Eropa mengatakan pengaturan pajak di Irlandia terhadap Apple antara tahun 1991 dan 2015 telah mengizinkan perusahaan AS untuk mengaitkan penjualan ke “kantor pusat” yang hanya ada di atas kertas yang tidak mungkin dapat menghasilkan laba.

Hasilnya adalah bahwa Apple terhindar pajak pada hampir semua laba yang dihasilkan dari penjualan multi-miliar-Euro dari iPhone dan produk lainnya di seluruh pasar tunggal Uni Eropa. Pembukuan laba lebih banyak di Irlandia daripada negara di mana produk itu dijual.

Apple dan Irlandia berniat mengajukan banding

Denda sebesar € 13 Milyar ditambah bunganya merupakan 40 kali lebih besar dari rekor sebelumnya untuk kasus seperti itu dan setara dengan anggaran tahunan untuk pelayanan kesehatan Irlandia. Pemerintah Irlandia mengalokasikan pendapatan tersebut untuk perumahan publik.

Jumlah laba fiskal Penjualan Apple Internasional dan Operasional Apple di Eropa tidak sesuai dengan realitas ekonomi, kata komisi itu.

Vestager mengatakan: “Penyelidikan menyimpulkan bahwa Irlandia mendapat manfaat dari pajak ilegal ke Apple, yang memungkinkannya untuk membayar pajak lebih kecil dari perusahaan lainnya secara substansial selama bertahun-tahun.”

Vestager menyarankan negara-negara lain, termasuk Amerika Serikat, mungkin harus memeriksa bagaimana Apple melakukan bisnis di wilayah mereka. Ini yurisdiksi lain yang mungkin dapat menemukan bagian dari pajak yang belum dibayar Apple untuk periode yang sama. Hal ini akan mengurangi tagihan hutang ke Irlandia.

Tim Cook, CEO Apple, kata komisi itu menulis ulang catatan Apple di Irlandia, memanfaatkan hukum Irlandia dan mengganggu sistem pajak internasional. Dia mengatakan Apple memilih kota Cork di Irlandia sebagai markas di Eropa 30 tahun yang lalu dan telah berkembang dari 60 pekerja hingga hampir 6.000 pekerja di Irlandia.

Apple Yakin Akan Menang

Cook mengatakan: “Kami tidak pernah meminta, atau apakah kita menerima, setiap penawaran khusus. Kami sekarang menemukan diri kita dalam posisi yang tidak biasa yang diperintahkan untuk membayar pajak surut tambahan kepada pemerintah yang mengatakan kami tidak berutang kepada mereka lebih dari yang kita sudah dibayar. ”

Keputusan komisi Eropa tersebut merupakan penolakan atas upaya AS yang membujuk mereka untuk menutup kasus ini setelah mengeluarkan peringatan pembalasan dari Washington.

Apple, yang mengubah pengaturan pajak dengan Irlandia pada tahun 2015, dapat dengan mudah membayar tagihan pajak yang besar karena memiliki aset lancar lebih dari $ 230 milyar (£ 176 milyar / sekitar Rp. 3000 triliun) dari kas dan surat berharga, sebagian besar berada di luar AS. Kelompok raksasa teknologi ini menyimpan uang di luar AS diindikasikan karena akan dipaksa untuk membayar biaya pajak AS jika di repratriasi ke AS.

Angka denda € 13 milyar tersebut hanya mencakup 10 tahun sebelum tahun 2013, dimana penyidikan tersebut dilakukan oleh komisi Eropa per tahun 2013. Komisi, tidak memiliki wewenang untuk lebih jauh lagi, semua tergantung pada pemerintah Irlandia untuk memungut pajak dari Apple.

Pentingnya Kedaulatan Pada Sebuah Negara

Bagaimanapun juga, Pemerintah Irlandia harus mempertahankan statusnya sebagai basis pajak rendah bagi perusahaan di luar negeri.

Menteri Keuangan Irlandia, Michael Noonan, mengatakan Dublin akan mengajukan banding terhadap putusan itu. Dia mengatakan: “Keputusan ini tidak memberikan saya pilihan selain untuk meminta persetujuan kabinet terhadap pengajuan banding. Hal ini diperlukan untuk mempertahankan integritas sistem pajak Irlandia, untuk memberikan kepastian pajak untuk bisnis dan untuk menantang perambahan aturan komisi Uni Eropa ke dalam kompetensi negara anggota yang seharusnya berdaulat secara perpajakan. ”

Pertemuan kabinet akan diadakan di Dublin pada hari Rabu (31 Agustus 2016) untuk membahas dampak dari putusan tersebut. Inti keberatan pemerintahan yang dipimpin Gael Fine adalah bahwa hal itu akan menyebabkan kerusakan reputasi Irlandia di mata perusahaan multinasional AS lainnya terutama bagi mereka yang bermaksud akan mendirikan basis mereka di Eropa.

Fine Gael, partai oposisi utama Fianna Fail, dan sejumlah deputi independen yang menjabat sebagai menteri didalam pemerintahan koalisi mendukung kebijakan pajak rendah untuk perusahaan multinasional karena telah menciptakan ratusan ribu lapangan pekerjaan.

Richard Murphy, juru kampanye pajak dan seorang profesor ekonomi politik internasional di City University di London, mengatakan: “Ini adalah hari besar bagi kedaulatan negara Uni Eropa dalam hal perpajakan. Mereka sekarang dapat memilih kebijakan pajak mereka sendiri dan negara lain tidak harus merasa terusik. Negara Irlandia terlalu lama memiliki komitmen untuk penyalahgunaan pajak, persaingan yang tidak sehat dan kerahasiaan, yang semuanya dirancang untuk melemahkan persaingan yang sehat dan meningkatkan ketidaksetaraan. ”

Prof Louise Gracia dari sekolah bisnis Warwick University mengatakan: “Keputusan ini merupakan upaya serius membatasi kekuatan perusahaan multinasional besar dalam menghindari kewajiban pajak mereka, dan mengirimkan peringatan ke negara-negara yang memfasilitasi strategi minimalisasi pajak bagi perusahaan-perusahaan besar.”

Respon dari Amerika Serikat

Peter Kenny, ahli strategi pasar senior di Global Markets Advisory Group, mengatakan hal tersebut belum jelas siapa yang akan menang, tapi keputusan tersebut adalah momen yang akan berdampak luas. “Kita tidak tahu apakah keputusan tersebut akan tetap berdiri setelah banding atau tidak, tetapi kita tahu bahwa lansekap telah berubah bagi perusahaan-perusahaan AS di Uni Eropa.”

Dia menggambarkan putusan Vestager hanya sebagai “ujung tombak” dari putusan yang sangat penting” karena perusahaan AS sudah sejak lama menggunakan Uni Eropa sebagai salah satu strategi perpajakan mereka.”

Harga saham Apple sebagian besar bergeming. Dalam sebuah catatan kepada investor, Gene Munster, analis Piper Jaffray, mengatakan potensi tagihan denda € 13 milyar memang bukan masalah besar bagi perusahaan besar. “Sementara hukuman besar secara absolut, itu merupakan sebagian kecil dari keseluruhan penilaian saham AAPL [Apple].”

Hal ini belum jelas akan didukung oleh pihak yang mana dari salah satu calon presiden 2016 di AS. Partai Republik Donald Trump mengatakan dia akan memaksa perusahaan, Apple khususnya, AS untuk pindah pekerjaan manufaktur di negara sendiri, daripada membiarkan mereka untuk mencari kerja yang lebih murah di luar negeri. Dia juga mengatakan dia akan menurunkan tarif pajak penghasilan badan US.

Partai Demokrat, Hillary Clinton, juga telah mengisyaratkan bahwa ia mungkin menurunkan tarif pajak penghasilan badan. Dia memiliki hubungan lebih dekat dengan Apple daripada Trump.

Bagaimanapun, jika menganut teori dari komisi persaingan usaha serikat Eropa, sistem perpajakan di berbagai belahan dunia serba memungkinkan untuk persaingan tidak sehat secara global. Dan ini akan memberikan momentum yang akan diikuti negara-negara lain yang kurang di untungkan dari penerapan tarif pajak jauh lebih rendah dari negaranya.

Silahkan berdiskusi..
Branding Produk Melalui T-Shirt Promosi Apakah Efektif ?
Peluang Usaha Jasa Offshore Managed IT Services

Comments are closed.