Belt Tension Meter adalah alat pengukur ketegangan sabuk secara akurat baik dalam kondisi bergerak maupun tidak. Pengukur tegangan atau kekencangan sabuk ini sedikit berbeda dengan pengukur tegangan kabel, tekstil, dan sebagainya.

Pada awalnya, pengukur tegangan sabuk ini terdiri dari perangkat tampilan dan kepala sensor yang dipasang pada leher semi-fleksibel. Keuntungan dari bentuk ini adalah kepala sensor dapat diposisikan secara fleksibel.

Saat ini telah tersedia hand held belt tension meter yang tidak perlu menyentuh sabuk untuk mengukur ketegangan sabuk. Salah satu penyedia belt tension meter ini adalah PT. Kawan Era Baru.

Pentingnya Mengukur Ketegangan Belt Mengunakan Belt Tension Meter

Alat pengukur tegangan sabuk mengukur tegangan sabuk (dalam Newton) dan frekuensi sabuk (dalam Hz) sabuk dalam keadaan stasioner. Dorongan kecil pada sabuk sudah cukup untuk membuat sabuk bergetar.

Belt Tension Meter mengukur dengan sensor frekuensi yang dihasilkan secara alami oleh berbagai jenis sabuk yang akan diukur untuk kemudian memvisualisasikannya di layar.

Belt Tension Meter dapat secara langsung menentukan tegangan aktual (dalam gaya Newton / Pound) sabuk dari frekuensi sabuk yang dikombinasikan dengan panjang sabuk dan massa sabuk yang dimasukkan secara opsional. Namun, memasukkan data ini tidak selalu diperlukan untuk melakukan pengukuran secara langsung dengan alat pengukur tegangan sabuk.

Unit dan Perangkat Pengukur Pada Belt Tension Meter

Unit pengukuran di perangkat dapat dialihkan antara N (satuan SI) dan gaya pound (satuan AS). Pembacaan selalu ditampilkan sebagai frekuensi sabuk dalam Hz pada tampilan perangkat pengukur tegangan sabuk.

Menu grafis intuitif divisualisasikan pada tampilan kontras tinggi dari perangkat pengukur tegangan sabuk dalam beberapa bahasa yang berbeda. Hingga 750 catatan data dapat disimpan dalam memori perangkat pengukur tegangan sabuk.

Dalam satu paket bel tention meter Anda akan mendapatkan perangkat genggam, sensor standar baik dengan menyentuh atau tanpa harus menyentuh, dudukan magnet, baterai, dan manual pengoperasian.

Untuk meningkatkan fleksibilitas selama pengukuran, item berikut tersedia secara opsional untuk pengukur tegangan sabuk:

  • Belt tension meter
  • Tas jinjing,
  • 2 pengukur probes,
  • 1 batere,
  • Daftar kalibrasi
  • Buku manual.

Ketegangan sabuk merupakan parameter penting untuk perawatan, pemasangan, pengaturan, dan perbaikan penggerak sabuk. Ketegangan sabuk harus dikontrol secara teratur selama seluruh waktu berjalan dan jika perlu disesuaikan untuk memastikan ketegangan sabuk tetap pada ukuran yang Anda butuhkan. Sangat penting bahwa gaya probe dipilih sesuai dengan gaya yang akan ditransmisikan.

Prinsipnya di sini berlaku, semakin besar gaya yang akan ditransmisikan dan semakin besar kecepatan belt selama operasi maka semakin besar gaya preload yang harus dipilih.

Pada saat yang sama, perlu untuk memastikan bahwa ketegangan sabuk tidak diatur terlalu tinggi, karena jika tidak, bantalan penggerak sabuk dapat terpengaruh dan, pada saat yang sama, keausan sabuk meningkat yang dapat menyebabkan keretakan sabuk.

Ttegangan sabuk yang terlalu rendah juga dapat menyebabkan kerusakan, misalnya tergelincir.

Oleh karena itu penting untuk menentukan tegangan belt atau gaya preload dengan alat pengukur tegangan belt. Ini dapat membantu mengurangi biaya tindak lanjut yang terjadi secara signifikan karena waktu henti yang tidak direncanakan yang disebabkan oleh kerusakan bantalan atau sabuk yang rusak.

Oleh karena itu, penggunaan alat pengukur tegangan sabuk cocok untuk aplikasi di bidang produksi industri, teknologi motor, untuk motor stepper, dalam konstruksi mesin dan alat atau juga di bidang pemeliharaan dan perbaikan.

Kenali Beberapa Daya Ketegangan Sabuk

Karena beberapa gaya bekerja pada penggerak sabuk, gaya terpenting pada penggerak sabuk disebutkan di bawah ini untuk memahami pentingnya gaya tegangan sabuk.

Sabuk menghubungkan puli penggerak dengan puli yang digerakkan. Drive pulley digerakkan oleh motor yang menghasilkan torsi dan mentransmisikannya ke drive pulley. Sabuk mentransmisikan torsi ini dalam bentuk gaya melingkar ke puli yang digerakkan.

Kekuatan gaya berikut ini penting untuk Anda ketahui.

Gaya Melingkar

Gaya melingkar sesuai dengan gaya efektif yang akan ditransmisikan oleh sabuk. Gaya melingkar tergantung pada daya mesin yang diterapkan dan dengan demikian pada torsi serta pada kecepatan mesin dan diameter puli.

Untuk menjaga keseimbangan gaya, gaya melingkar menyebabkan pembentukan gaya yang berbeda di untaian sabuk. Perbedaan antara gaya antara proses yang dimuat dan yang tidak dibebani sesuai dengan gaya melingkar yang ditransmisikan ke sabuk.

Gaya Gesek

Gaya gesek pada puli penggerak memastikan bahwa torsi motor ditransmisikan melalui sabuk ke puli yang digerakkan. Pada puli yang digerakkan, torsi yang dapat digunakan dihasilkan yang sesuai dengan produk dari gaya keliling dan setengah diameter puli yang digerakkan.

Gaya Sentrifugal

Gaya sentrifugal akan semakin meningkat dengan kecepatan yang meningkat dan menyebabkan sabuk meregang dan dengan demikian kehilangan pegangan. Dalam hal ini, gaya sentrifugal bekerja melawan gaya adhesi.

Gaya Pratarik

Gaya pratarik / gaya bentang / tegangan sabuk berbeda dalam kondisi dinamis pada bentang yang dibebani dan yang tidak dibebani. Dalam kondisi statis, tegangan sabuk identik pada kedua putaran.

Dalam keadaan statis, gaya pretensioning harus diatur sedemikian rupa sehingga dalam kondisi dinamis ada adhesi yang cukup pada puli untuk memastikan transmisi daya dari sabuk ke puli, sementara pada saat yang sama memperhitungkan gaya sentrifugal. bekerja pada sabuk dalam keadaan operasi.

Namun, tegangan sabuk tidak boleh disetel terlalu tinggi, karena jika tidak, kerusakan sabuk dan/atau kerusakan bantalan dapat terjadi karena beban. Ketegangan sabuk yang benar harus dipilih secara khusus untuk setiap sabuk dan aplikasi yang sesuai. Dalam kebanyakan kasus, produsen sabuk menentukan tegangan sabuk yang sesuai dalam bentuk gaya atau frekuensi.

Pengukur tegangan sabuk kemudian dapat digunakan untuk secara akurat menentukan tegangan sabuk yang diperlukan setelah pemasangan dan sebelum menjalankan penggerak sabuk.

Mengapa Anda harus mengukur kekuatan ketegangan sabuk?

Pengukuran tegangan sabuk selalu diperlukan ketika mesin dan sistem ingin dipelihara secara optimal. Belt drive mencapai masa pakai maksimum hanya jika dirancang dan disesuaikan untuk penggunaannya. Ini berarti bahwa sabuk harus dikencangkan untuk aplikasi spesifik secara optimal dan puli – disejajarkan dengan tepat.

Belt Tension Meter dalam aplikasinya pada mesin pengemas

Dengan bantuan alat pengukur tegangan belt, gaya strand dapat ditentukan dengan tepat pada saat belt dalam kondisi stasioner.

Masa pakai yang lama dan kinerja tinggi dari peralatan dan mesin – adalah keinginan setiap pengguna, baik perusahaan atau individu.

Di banyak industri, khususnya dalam berbagai mekanisme, sabuk merupakan komponen sistem produksi terpenting.

Penyimpangan terkecil dari standar dapat menyebabkan konsekuensi serius, seperti kegagalan sistem, itulah sebabnya, sangat penting untuk memeriksa ketegangan sabuk secara teratur, karena hanya jika nilai ini benar-benar benar dan optimal, kinerja terbaik dapat diberikan.

Tidak hanya tegangan yang lebih lemah dari yang diperlukan, tetapi juga tegangan yang melebihi standar, dapat menyebabkan serius dan, yang penting, pendahuluan, penurunan sabuk dan penurunan kinerja.

Hal ini dapat menyebabkan kegagalan alat berat yang serius dengan waktu henti yang tidak direncanakan dan biaya perbaikan yang tinggi. Misalnya, ketegangan sabuk yang salah pada generator mobil sangat merusak dalam kedua kasus dan mungkin berbahaya dan menyebabkan keausan total pada mekanisme.

Biaya yang signifikan – hanyalah salah satu item dalam daftar kemungkinan masalah yang mungkin terjadi. Sekalipun sabuk tidak rusak, perubahan fungsinya tidak tetap tidak penting untuk keseluruhan sistem atau mekanisme, dan itulah mengapa sebenarnya salah satu tugas prioritas untuk menjaga masalah ini tetap terkendali.

Untuk melakukan ini mudah dengan bantuan pengukur tegangan sabuk, yang merupakan perangkat kecil, tetapi sangat berguna yang dapat membantu pengguna untuk menentukan tegangan sabuk dalam sistem yang akan dikontrol dan dengan demikian, menunjukkan apakah tindakan segera harus dilakukan. diambil untuk menyesuaikan tegangan ke nilai setpoint.

Pengujian tegangan secara manual tetap dilakukan di masa lalu, dan cara terbaik untuk menentukan tegangan adalah dengan menggunakan perangkat pengukur ketegangan sabuk yang akurat sehingga bisa mendapatkan data yang tepat tentang tegangan sabuk.

Getaran yang berasal dari sabuk tidak hanya dicatat oleh pengukur tegangan sabuk, data diproses setelah diterima oleh sensor optik, dan berdasarkan karakteristik sabuk (berat, lebar, panjang), hasil akhirnya adalah dihitung dan ditampilkan pada layar yang menyala (dalam N dan Hz).

Spektrum aplikasinya luas, mulai dari aplikasi individu di rumah tangga (berbagai perangkat dan peralatan rumah tangga) atau kantor hingga bidang industri yang dapat digunakan untuk berbagai konveyor, alat pengangkat, elevator, industri otomotif atau mesin pertanian.

Kesimpulan

Keuntungan utama dari pengukur tegangan sabuk tidak hanya membantu mendeteksi kesalahan dan mencegah kegagalan, tetapi juga dapat digunakan untuk memeriksa kebenaran pemasangan sebelum commissioning.

Dalam sistem industri, selain sistem kontrol pneumatik, ketegangan sabuk juga merupakan hal yang paling krusial.

Jadi, sebelum peralatan dimulai, pemeriksaan melalui pengukur tegangan sabuk merupakan konfirmasi yang andal bahwa mesin akan bekerja dengan sempurna sesuai dengan peraturan.

Data yang diterima dengan bantuan belt tension meter dapat disimpan dan digunakan sebagai contoh normal selama pemeriksaan pemeliharaan rutin nantinya.

Belt tension meter terbaik untuk saat ini adalah yang non-contact atau tidak perlu menyentuh sabuk, sehingga lebih aman dan tetap akurat. Salah satu produk tersebut adalah Bel Tension meter RTM-400 produksi SCHMIDT Constrol Instrument, Jerman.

Semoga penjelasan singkat mengenai pentingnya bel tension meter ini dapat bermanfaat dalam meningkatkan kelancaran produksi pabrik Anda.

Pin It on Pinterest

Share This