Dinamika dan Perkembangan Pasar Asuransi Online “InsurTech”

InsurTech adalah industri yang relatif baru. Namun, teknologi asuransi berkembang cukup cepat dan menjadi salah satu vertikal paling booming di ruang FinTech. Pertama-tama, jangan terlalu memperhatikan penurunan pasar asuransi online sebesar 34% di tahun 2016. Itu sebenarnya tumbuh sebesar 25% jika melihat pada jumlah transaksi.

Tahun 2015 menunjukkan kenaikan yang tidak normal di pasar asuransi online, yang terutama didorong oleh transaksi ekstra besar di China. Ini termasuk investasi USD 1 miliar yang diinvestasikan ke startup InsurTech terbesar di dunia bernama “Zhong An”.

Dinamika dan Perkembangan Pasar Asuransi Online "InsurTech"

Industri InsurTech Telah Tumbuh 25% Sebagai Salah Satu FinTech Vertikal Paling Booming.

Pasar Asuransi Online Saat Ini

Saat ini, pasar InsurTech telah di isi sekitar 1400 perusahaan, namun kecenderungan peluncurannya menurun. Sementara pada 2015, hampir 300 perusahaan diluncurkan. Pada tahun 2016, kita melihat penurunan 40% pada jumlah ini (sekitar 180 startup baru).

Pada tahun 2015, terjadi lonjakan – terutama karena ada transaksi InsurTech terbesar dalam sejarah, China – Zhong An, yang menghasilkan hampir 40% dari jumlah dana sepanjang tahun. Namun, jumlah transaksi investasi terus meningkat dan 2016 menunjukkan kenaikan 25% Year on Year: 54 penawaran di tahun 2014, 125 di tahun 2015 dan 157 di tahun 2016.

AS masih merupakan pasar InsurTech yang dominan. Hampir 50% dari semua investasi masuk ke perusahaan AS. India secara mengejutkan mengejar tren teknologi asuransi. China, di sisi lain, terdiam pada 2016, setelah ledakan InsurTech di tahun 2015.

Sebagian besar IPO pada intinya adalah perusahaan asuransi klasik, yang terjun ke dalam transformasi digital.

Kesepakatan terbesar dilakukan oleh Oscar (AS) $ 400 juta dalam putaran pembiayaan yang dipimpin oleh Fidelity Investments, yang menilai perusahaan di $ 2.7B (# 2 InsurTech unicorn setelah ZhongAn).

Berikut beberapa perusahaan InsurTech lainnya yang mendapatkan kucuran investasi besar:

  • Metromile mengumpulkan $ 191.5 juta
  • PingAn Good Doctor $ 500 juta (dari total $ 3 juta)
  • Oscar – $ 150 juta (total valuasi senilai $ 3 Miliar)
  • Quartet $ 40 juta
  • Lemonade – $ 34 juta (dari total $ 60 juta)
  • FinanceFox – $ 5.5 juta (dari total $ 28 juta)
  • Huize Insurance – $ 30.8M
  • Zebra – $ 17 juta (dati total $ 21 juta)
  • Trov – $ 25.5 juta
  • DocPlanner – $ 20 juta (dari total $ 34 juta)
  • FriendSurance – $ 15.3 juta
  • PolicyGenius – $ 15 juta (dari total $ 21 juta)
  • Clark – € 13,2 juta
  • Alan – € 13 juta
  • Slice – $ 3,9 juta
  • Bunker – $ 2 juta
  • FitSense – £ 0.3M.

Pada tahun 2017, para pengamat berharap dapat melihat beberapa penawaran menarik M & A (Penggabungan dan Akuisisi) yang dibuat oleh perusahaan asuransi tradisional terbesar.

Sebagai perbandingan dengan bank, perusahaan asuransi tradisional menjadi sangat aktif dalam hal inovasi, mencoba bekerja dan bekerja sama dengan perusahaan startup InsurTech di awal pertumbuhan mereka. Oleh karena itu investasi dan akuisisi dari mereka hanya masalah waktu saja.

Pasar Asuransi Online: Dinamis dan Berkembang

Asuransi online adalah salah satu sektor FinTech yang paling dinamis dan berkembang. Pasar InsurTech akan berkembang di sektor yang terpisah dalam beberapa tahun tanpa keraguan. Sementara itu, perusahaan asuransi China (PingAn dan Zhong An) dan investor Hong Kong (Horizon Ventures) dapat menjadi contoh kepada pemain lain dalam hal hasil praktis.

Seperti biasa, pemain Amerika dan China hanya fokus pada pasar asuransi online tingkat domestik yang sesuai, tidak seperti Lemonade dan Metromile yang ingin mencakup semua negara pada tahun 2017. Hanya pemain InsurTech di Eropa yang berpikir dalam hal perluasan (dengan FriendSurance dan Trov memasuki pasar Australia, FinanceFox berkembang ke Swiss Dan Austria, sementara DocPlanner beroperasi di 25 pasar).

Seiring sektor asuransi online melewati tahap pembentukan, perbandingan harga, agregator produk dan pialang (Zebra, PolicyGenius, Bunker, FinanceFox, Alan, CoverFox) menyumbang sebagian besar pasar Asuransi Online.

Namun, seperti halnya FinTech secara keseluruhan, layanan seperti itu berkembang sekarang dan akan mereda di masa depan. Ini akan memberi ruang bagi pemain yang mampu memberikan nilai tambah bagi klien akhir mereka dan memberinya jajaran layanan yang disempurnakan. Jika tidak, mereka harus bermigrasi ke sektor pelengkap untuk bertahan hidup dan mempertahankan loyalitas dari klien mereka.

Sebagai contoh, Oscar Health sangat aktif sekarang di banyak bidang: mulai dari mengatur janji temu dokter secara online dan mengembangkan solusi untuk telemedicine untuk membuka rumah sakit baru di Brooklyn (untuk meningkatkan loyalitas pelanggan dan pendapatan per klien dengan menyediakan layanan yang lebih kompleks untuk kliennya) , dan bekerja dengan pengusaha kecil dari sudut pandang pengguna/pasien/nasabah.

Lebih Berfokus Pada Segmen UKM

Secara keseluruhan, perusahaan lebih fokus pada pekerjaan dengan UKM daripada perusahaan besar. Ini merupakan tren nyata yang disebabkan oleh pertunjukan peran pertumbuhan ekonomi (terdiri dari pekerja lepas, karyawan, dan klien dari pasar perantara dan layanan berdasarkan permintaan).

Slice, Stride, Bunker dan CoverFox menawarkan layanan seperti Uber untuk tipe karyawan baru (dan klien), yang sebelumnya tidak ada. Metromile dan Slice menjual layanan asuransi sesuai dengan model bayar per mil dan bayar per penggunaan, masing-masing, menunjukkan dengan jelas pendekatan tepat waktu dan memenuhi kebutuhan pengemudi jarak tempuh rendah.

Pendekatan menarik lainnya, yang juga dipinjam dari kumpulan tren ekonomi secara keseluruhan, adalah asuransi P2P. Layanan seperti Lemonade dan FriendSurance memungkinkan seseorang untuk tidak mendapatkan polis asuransi individual, namun untuk menjadi anggota kelompok asuransi, terdiri dari orang-orang yang mungkin Anda kenal atau setidaknya memiliki kebutuhan dan keadaan serupa seperti yang Anda miliki. Jika kejadian asuransi tidak terjadi, uang dibayarkan kembali ke anggota (dengan pengurangan biaya platform).

elitery managed cloud for enterprise

Di Indonesia, pasar polis asuransi P2P ini dapat membidik pada bisnis transportasi online seperti Gojek dan GrabBike. Secara sosial budaya, asas gotong royong dapat lebih mendorong percepatan pertumbuhan nasabah.

Pesatnya perkembangan pemberian kredit konsumen online menyebabkan meningkatnya permintaan akan layanan asuransi online. Layanan asuransi online tersebut termasuk: asuransi elektronik, asuransi peralatan olah raga dan bahkan asuransi alat musik (seperti yang disediakan oleh Trov, misalnya).

Tingginya volume penjualan pelacak kebugaran (weareable health tracker) dan meningkatnya penggunaan aplikasi kebugaran memicu munculnya perusahaan yang menggabungkan dan menganalisis informasi semacam ini tentang aktivitas fisik Anda (seperti FitSense). Inovasi dalam AI dan chatbots mengarah pada munculnya layanan, yang secara otomatis menawarkan produk (Clark) atau meramalkan situasi kritis (Quartet).

InsurTech dan HealthTech

InsurTech dan HealthTech dengan cepat berkumpul saat ini, dan perkembangan ini tampak logis. Raksasa asuransi PingAn telah meluncurkan PingAn Good Doctor untuk memungkinkan orang mengatur janji temu dokter secara online atau mendapatkan layanan telemedicine. PingAn telah memiliki 77 juta klien dan 250.000 dokter.

Kuartet memungkinkan orang untuk berkonsultasi dengan komunitas terapis dan secara otomatis menganalisis gejala mereka. DocPlanner dan Doctoralia juga mengizinkan pasien membuat janji temu dengan dokter secara online dengan 9 juta klien di 20 negara.

Layanan generasi baru tumbuh dengan kecepatan yang terus meningkat dengan mengandalkan tidak hanya pada pertumbuhan organik tapi juga untuk menggabungkan satu sama lain – DocPlanner baru saja mengakuisisi Doctoralia and Metromile baru-baru ini telah membeli asuransi asuransi Mosaic Insurance untuk menangani penjaminan underwriting terhadap kebijakannya sendiri.

Semakin banyak investor tertarik ke segmen InsurTech / HealthTech. Ternyata perusahaan asuransi lebih aktif di InsurTech daripada bank yang dulu berada di FinTech. Nampaknya mereka telah belajar dari pengalaman yang tidak berhasil dari yang terakhir agar tidak menolak perubahan atau mengabaikannya.

Kesimpulan:

Para pimpinan perusahaan harus mulai bersiap pada skala penuh dari transformasi digital untuk dapat mengikuti perkembangan eksternal ini.  Kondisi ini lebih baik di sikapi dengan tindakan awal dan lebih cepat pada penguatan infrastruktur IT sebagai strategi digital dengan praktik terbaik.

Infrastruktur IT yang kuat sangat dibutuhkan untuk mengatasi kerentanan sistem teknologi informasi dan fleksibilitas dalam pengembangan. Hal ini dapat mendukung kelancaran operasional untuk pengalaman pengguna.

Kondisi tersebut sudah tidak mungkin untuk dihindari lebih lama lagi. Saatnya sekarang untuk ambil keputusan bagi bisnis anda.

Silahkan berdiskusi..
Praktik Terbaik untuk Mengurangi Biaya Pelanggaran Data
Post Tagged with ,

Comments are closed.