Mengenal Jenis Layanan Cloud Storage untuk Bisnis UMKM

Penyimpanan dan backup di cloud memilki banyak manfaat ekonomis untuk binis UKM dan perusahaan startup digital seperti para provider aplikasi fintech. Transformasi digital bukan hanya sekedar trend, akan tetapi merupakan sebuah kebutuhan strategi jangka panjang untuk usaha. Oleh karena itu, setiap pelaku bisnis di Indonesia sudah saatnya untuk mengenal jenis layanan cloud storage.

Mengenal Jenis Layanan Cloud Storage

Mengenal Jenis Layanan Cloud Storage untuk Bisnis UMKM

Outsourcing penyimpanan pada layanan cloud storage telah berlangsung selama dekade terakhir. Penyimpanan dan pencadangan pada penyedia layanan cloud storage kian menjadi prioritas dalam anggaran perusahaan. Sebuah riset menyatakan bahwa pimpinan IT di ASIA akan lebih memprioritaskan cloud dan teknologi informasi ketimbang pembelian perangkat hardware.

Cloud lebih cocok untuk perusahaan UMKM dan startup digital, sebab dalam titik tertentu biaya cloud dapat lebih mahal dari biaya on-premise dengan menempatkan infrastruktur IT pada colocation center di penyedia fasilitas data center.

Dengan menggunakan layanan cloud, perusahaan startup tidak perlu investasi pada perangkat keras untuk ekosistem digital mereka. Layanan cloud storage untuk UMKM dan perusahaan startup di kategorikan sebagai berikut:

  • Pencadangan Data (Cloud Backup)

    Jenis layanan cloud ini memberikan fasilitas replikasi dan pencadangan data. Ruang penyimpanan cadangan yang banyak ditawarkan dan merupakan manfaat layanan cloud yang paling umum digunakan terutama oleh para UKM dan perusahaan startup. Pelanggan mempertahankan data primer secara lokal dan terhubung ke ekosistem cloud menggunakan berbagai metode, termasuk file- dan protokol berbasis Web. Biaya didasarkan pada jumlah backup yang disimpan.

    Menerapkan backup ke awan biasanya cukup sederhana. Produk seperti Elitery Cloud menggunakan agen pada PC atau server untuk mengidentifikasi dan menulis data yang berubah ke sistem cloud. Akun dapat dibuat dalam beberapa menit dengan menggunakan kartu kredit. Dalam lingkungan yang lebih besar, account dapat dibagi dan dikelola melalui account master pengguna.

  • Pengarsipan Data (Cloud Archive)

    Jenis layanan cloud yang menawarkan kemampuan mengarsipkan data pada lingkungan cloud. Biasanya jenis layanan cloud arsip data digunakan untuk cold-data, atau data yang akan jarang di akses. Misal, data rekaman CCTV.

    Jenis layanan cloud ini mirip seperti layanan cloud backup, akan tetapi pengaturan kebijakan ditetapkan oleh pelanggan. Dalam skenario arsip, kemungkinan besar pelanggan tidak menyimpan salinan data sehingga penyedia layanan akan diharapkan untuk menawarkan backup dan recovery sebagai tambahan layanan lainnya untuk melindungi arsip.

    Pengarsipan data lebih khusus pada konten dan yang berhubungan dengan jenis khusus dari aplikasi data lainnya seperti e-mail. Sebagai contoh, Symantec menawarkan layanan pengarsipan email yang memerlukan penyebaran server manajemen pengarsipan di lokasi pelanggan.

  • Penyimpanan Utama

    Jenis layanan cloud yang menawarkan kapasitas ruang penyimpanan data utama. Layanan penyimpanan utama menyediakan akses langsung ke file yang biasanya berada pada server file atau sistem penyimpanan lokal.

    Layanan tersebut dapat diimplementasikan dalam berbagai cara, termasuk melalui Web / Internet protokol yang dirancang untuk bekerja secara langsung dengan data primer di awan. Sebagai contoh, API EMC Atmos memungkinkan akses blok bertingkat untuk disimpan dalam cloud storage Atmos. Sejumlah perusahaan termasuk CTERA Networks, Nasuni, dan StorSimple kini juga menawarkan perangkat penyimpanan cloud-gateway yang muncul sebagai server penyimpanan lokal tetapi sebenarnya cache membaca dan menulis file yang tersimpan di awan.

    Produk penyimpanan cloud-gateway bergantung pada asumsi bahwa hanya sebagian kecil dari file yang sering diakses. Biasanya sekali file dibuat, mereka dibaca dan ditulis untuk hanya beberapa kali, dan banyak yang tidak pernah digunakan lagi. Gateway efektif mengarsipkan file-file ke penyimpanan awan sambil mempertahankan file yang sering diakses dalam cache lokal. Seiring waktu data yang disimpan akan meningkat dan di ini tidak perlu menambah hardware di situs pelanggan.

    Untuk menggunakan jenis-jenis layanan tersebut, anda memerlukan perencanaan kebutuhan. Jika cache lokal terlalu kecil, pengguna akhir akan merasakan akses yang lambat. Hal ini sama berlaku untuk bandwidth internet yang tersedia, yang harus disesuaikan kecepatan dengan skala untuk mengatasi permintaan. Dan, semua solusi ini memerlukan penyebaran alat fisik atau virtual dan penyimpanan terkait.

  • Penyimpanan cadangan

    Jenis layanan cloud yang menawarkan ruang penyimpanan berikut teknologi replikasi data. Ini biasanya seperti layanan cloud backup ataupun Disaster Recovery as a Services (DRaaS). Jenis layanan penyimpanan sekunder menyediakan replika data primer, daripada cadangan sederhana.

    Sebuah contoh yang baik dari jenis layanan Dropbox. Layanan ini mereplikasi data pelanggan ke awan, yang dapat diakses melalui Web atau PC atau server. Layanan ini secara otomatis menyimpan semua salinan di sync, namun salinan awan tidak diperlakukan sebagai salinan primer. Pelanggan dapat mengakses data mereka tanpa perlu koneksi ke Internet. Layanan penyimpanan sekunder ideal untuk bisnis yang ingin berbagi data tetapi tidak ingin berinvestasi dalam file server dedicated.

Manfaat Layanan Cloud Storage dan Kekurangannya

  • Biaya

    Secara keseluruhan, biaya merupakan apa yang dijanjikan oleh layanan cloud dengan memberikan layanan komputasi tanpa perlu belanja modal pada hardware bagi para pelanggan. Biaya dikenakan sesuai pemakaian, biasanya dalam bentuk biaya bulanan. Ini berarti pelanggan hanya memiliki pengeluaran operasional (OpEx) saja.

    Meskipun model OpEx memberikan keuntungan pada pelanggan, layananan cloud storage juga ada kekurangannya. Jika layanan yang disampaikan dalam biaya variabel bulanan karena fluktuasi lalu lintas dan volume, mungkin sulit untuk memperkirakan biaya berkelanjutan; dan kecuali layanan ini benar dilaksanakan dan dimonitor, pelanggan bisa menerima tagihan lebih besar dari yang diperkirakan pada akhir bulan. Juga perlu diingat bahwa sebagian penyedia layanan cloud akan menurunkan harga untuk bersaing dengan cara berbagi infrastruktur dan kemungkinan menggunakan komponen komoditas. Ini akan menurunkan kualitas teknis layanan cloud tersebut.

  • Skalabilitas

    Layanan cloud storage menyediakan skalabilitas tingkat tinggi kepada pelanggan dan, khususnya kemampuan untuk meningkatkan dan menurunkan kapasitas tanpa tambahan biaya hardware atau software. Melakukan penyebaran penyimpanan dengan cara tradisional akan memerlukan perencanaan untuk dapat memenuhi permintaan maksimum tetapi tidak bisa fleksibel untuk mengurangi perangkat penyimpanan dan mengurangi biaya sekali permintaan tidak lagi diperlukan. Hal ini membuat layanan cloud storage menjadi solusi yang tepat dalam memenuhi kebutuhan jangka pendek. Cloud storage juga menjawab faktor waktu, memungkinkan penyebaran cepat dalam memenuhi permintaan.

  • Standar dan lock-in

    Saat ini tidak ada standar yang diterima secara global untuk layanan penyimpanan awan. Disini kita perlu berhati-hati jangan sampai mendapatkan penyedia layanan cloud storage yang menggunakan infrastruktur komoditas, karena ini akan berkaitan dengan downtime dan tidak dapat diaksesnya data anda kembali. Hal ini pernah terjadi pada layanan cloud hosting digital ocean di Singapore.

    Pertama, berpindah atau orkestrasi kepada beberapa penyedia cloud tidaklah mudah. Sifat kepemilikan dari arsitektur cloud memperkenalkan kendala di sekitar mobilitas data. Memindahkan volume data yang besar mungkin memerlukan downtime atau gangguan layanan kepada pengguna akhir.

    Kedua, alat manajemen data yang tidak standar. Setiap penyedia menggunakan alat sendiri atau GUI dengan terminologi yang unik. Dalam hal ini, para perusahaan dapat mengandalkan sebuah jasa orkestrasi data center cloud. Fleksibilitas agnostik untuk mengatasi lock-in ini sangat penting bagi perusahaan besar multi nasional dan perusahaan fintech.

  • Kinerja

    Salah satu kelemahan dari penyimpanan cloud adalah kinerja dan, khususnya, latency (perlambatan akses lalu lintas jaringan). Perangkat penyimpanan lokal menyediakan akses data-latency rendah yang tidak dapat dicapai dengan menggunakan layanan cloud melalui Internet.

    Biasanya untuk cadangan dan arsip, latency bukan masalah karena data secara efektif dialirkan secara asynchronous. Namun, untuk penyimpanan primer, hal-hal menjadi tidak begitu sederhana. Beberapa penyedia berusaha untuk mengurangi latency dengan menggunakan gateway atau perangkat caching. Konsep ini sejalan dengan konsep EDGE data center dengan mengadakan data center di tiap wilayah.

    Meskipun benar bahwa latency dapat dihindari sampai batas tertentu, hal itu tidak bisa sepenuhnya diselesaikan, dan peralatan caching memperkenalkan isu-isu lain yang berkaitan dengan konsistensi data – terutama dalam skenario pemulihan bencana, karena sangat mungkin kita akan menemui kondisi ketidakjelasan di mana salinan konsisten terbaru berada.

    Untuk backup cloud, satu masalah kinerja untuk dipertimbangkan adalah waktu yang dibutuhkan untuk mencapai pemulihan. Backup biasanya mengalir keluar selama periode waktu yang lama, dan dalam kasus pemulihan, data perlu dikembalikan dalam waktu yang paling singkat. Sementara ini, layanan cloud backup hanya cocok untuk skala kecil dan menengah, tidak mungkin untuk memenuhi SLA untuk pemulihan dalam skala besar.

  • Keamanan

    Ini juga penting untuk mengevaluasi karakteristik keamanan layanan penyimpanan cloud sebelum melakukan kontrak dengan penyedia. Kebanyakan organisasi menempatkan penekanan besar pada keamanan aset fisik seperti server dan penyimpanan, serta mengamankan aset data mereka dari akses yang tidak sah.

    pelanggaran keamanan data mungkin tunduk pada kepatuhan dan hukuman peraturan. Oleh karena itu sangat penting bahwa pelanggan memahami bagaimana data dijamin dalam fasilitas penyedia layanan. Penyedia harus menggunakan komunikasi yang aman (HTTPS dan protokol SSL) dan enkripsi data. Layanan yang aman juga memungkinkan pelanggan untuk mengenkripsi data serta menggunakan kunci enkripsi sendiri. Beberapa teknologi DRaaS telah menggunakan pengenalan pola perilaku data dan data menghentikan proses replika jika terdeteksi kemungkinan serangan ransomware.

  • Perjanjian tingkat layanan

    Berita tentang pemadaman layanan cloud atau kehilangan data sering kita dengar. Hanya beberapa bulan yang lalu, pada kenyataannya, Google memiliki kegagalan pada sistem Gmail nya yang memerlukan pemulihan data dari tape. Situs berbagi foto ‘Flickr’ pernah mengalami kegagalan yang mengakibatkan kehilangan rekening nasabah yang berisi ribuan foto dan metadata, tidak ada yang dapat dipulihkan.

    Digital Ocean tahun 2016 kemarin mengalami kehilangan data, dan tidak dapat mengembalikan data. Refund mengecewakan pelanggan, banyak blogger di Indonesia yang mengalami kerugian dengan kehilangan konten dan trafik website.

    Banyak layanan yang tidak memberikan kesepakatan untuk menutupi kerusakan dalam kasus hilangnya data. Dan bahkan ketika penyedia layanan klaim memiliki backup, sering tidak ada jaminan bahwa data cadangan tersebut dapat dipulihkan. Oleh karena itu sangat masuk akal untuk mempertimbangkan dampak dari kehilangan data dan penggunaan beberapa layanan untuk memastikan ketersediaan data dan tidak bergantung pada penyedia tunggal.

    Ini juga penting untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang bagaimana layanan TI Anda akan terpengaruh jika penyedia layanan keluar dari bisnis, termasuk bagaimana dengan mudah Anda bisa pindah ke operator lain. Seperti disebutkan sebelumnya, itu bukan tugas sepele.

    Para pimpinan IT harus memahami semua persyaratan dan kondisi, termasuk perjanjian tingkat layanan (SLA) dan tujuan dalam kontrak mereka dengan vendor penyimpanan cloud. Bila memungkinkan, SLA harus dinegosiasikan dan terikat dengan layanan penyimpanan cloud.

Kesimpulan:

Layanan cloud storage dapat memberikan UKM beberapa manfaat, termasuk pengurangan biaya, fleksibilitas dalam manajemen permintaan dan pindah ke basis OpEx.

Garis besarnya adalah Anda perlu memastikan bahwa penyedia layanan tidak menempatkan anda pada risiko bisnis dan bahwa ada proses operasional perusahaan yang dapat anda atasi dengan model operasi yang berbeda.

 

Silahkan berdiskusi..
Teknologi Asuransi Kesehatan Untuk Mempercepat Layanan
Peluang Jasa Cloud Storage Masih Terbuka Lebar di Indonesia

One Response so far.

  1. […] Semoga artikel mengenai peluang jasa cloud storage ini dapat bermanfaat.. silahkan baca juga mengenai beberapa jenis layanan cloud storage. […]