Dekade terakhir, atau terutama lima tahun terakhir, benar-benar luar biasa bagi dunia keuangan digital. Kebangkitan kripto yang meroket telah mengantarkan era baru kemungkinan, dan NFT, atau Non Fungible Token, mengendarai gelombang teknologi revolusioner ini. Dalam artikel kali ini, kami akan jelaskan Apa itu NFT.

Besarnya kegilaan NFT dapat diukur dengan statistik yang satu ini: volume penjualan NFT melonjak menjadi $10,7 miliar pada kuartal ketiga tahun 2021, lebih dari delapan kali lipat lebih tinggi dari kuartal sebelumnya.

Tetapi ada banyak kekhawatiran tentang Apa itu NFT yang perlu dijawab sebelum Anda mulai berurusan untuk lebih memahami konsep ini.

Di artikel ini, kita akan membahas berbagai pertanyaan secara mendalam, seperti:

Mari kita mulai dengan dasar – apa itu NFT?

Apa itu NFT (Non Fungible Token)?

Secara sederhana, NFT (Non-Fungible Tokens) mengubah aset digital Anda menjadi aset unik dengan menghasilkan tanda tangan digital unik yang mendefinisikan kepemilikan aset Anda dan yang dapat dibeli dan dijual dengan uang sungguhan, cryptocurrency, atau aset lainnya seperti NFT.

diagram tentang apa itu nft

NFT menunjukkan bahwa mereka tidak dapat dipertukarkan atau diganti, dan masing-masing mewakili aset unik yang dimiliki oleh satu orang.

Dibandingkan dengan NFT, Token yang Dapat Dipertukarkan dapat dipertukarkan dan dapat dibagi menjadi unit yang lebih kecil untuk membentuk nilai yang sama. Mari kita ilustrasikan ini dengan sebuah contoh.

Uang kertas $50 dapat dipertukarkan karena dapat ditukar dengan lima lembar $10 atau sepuluh lembar $5. Namun, lukisan Mona Lisa dan lukisan pelukis Belanda yang terkenal di dunia Vincent van Gogh tidak dapat dipertukarkan karena tidak dapat dihasilkan dalam banyak angka. Bahkan jika itu disalin, itu tidak akan nyata.

Selain itu, setiap NFT memiliki informasi yang berbeda, seperti siapa yang memiliki dan menjual aset digital, membuatnya berbeda dan mudah diverifikasi. Selain itu, karena sertifikasi semacam itu tidak mungkin dipalsukan, sertifikasi tersebut memastikan integritas aset.

Kedengarannya sedikit teknis, bukan? Jangan khawatir. Mari kita lihat contoh untuk membantu Anda memahami konsep yang sama dalam istilah awam.

Ingat ketika Anda pergi ke Disney World atau taman hiburan lainnya selama musim Natal dan membeli token nyata? Tentu saja, Anda ingat.

Jadi, apa yang dimaksud dengan token?

Ini menunjukkan bahwa Anda menukar uang dengan token yang ‘mewakili’ jumlah yang sama. Benar? Token juga menandakan hak Anda untuk berpartisipasi dalam perjalanan atau pertunjukan tertentu.

Demikian pula, di cryptoverse, token tidak lebih dari sepotong kode yang hanya Anda yang memiliki akses yang mencerminkan catatan tertentu pada blockchain tertentu, seperti Ethereum. Token ini menunjukkan bahwa Anda adalah pemilik kontrak tertentu di blockchain itu.

Itu juga membuat Anda memenuhi syarat untuk mentransfernya ke orang lain. Dalam istilah yang lebih sederhana, blockchain berfungsi sebagai registri, dan token yang Anda miliki berfungsi sebagai bukti kepemilikan.

Jadi itulah yang dimaksud dengan token. Namun, ada dua jenis token: token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) dan token yang dapat dipertukarkan (FT). Tetapi bagaimana kedua bentuk ini berbeda satu sama lain? Mari kita lihat ini lebih detail di bagian berikut.

Fungible Vs. Non-Fungible (NFT)

Perbedaan utama antara token yang dapat dipertukarkan dan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) berpusat pada bagaimana informasi disimpan.

Dalam ilmu ekonomi, entitas yang dapat dipertukarkan adalah entitas yang dapat ditukar dengan aset atau barang lain dengan nilai yang sama. Uang adalah contoh utama dari aset yang sepadan.

Misalnya, uang kertas $10 di saku seseorang akan tetap bernilai meskipun ditransfer ke saku orang lain. Demikian pula, dua uang kertas $10 memiliki nilai yang sama dengan satu uang kertas $20. Singkatnya, barang yang sepadan distandarisasi, dan unit barang yang sepadan tidak memiliki keunikan.

NFT, di sisi lain, adalah jenis token unik yang tidak dapat dipertukarkan dengan token lain. Dengan kata lain, NFT memiliki beberapa properti yang mencegahnya menyalin atau menukar kode yang sama dengan token yang identik.

Sekarang mari kita bedakan antara token yang dapat dipertukarkan dan tidak dapat dipertukarkan dengan menganalisis faktor-faktor penting seperti pertukaran, keterbagian, standar, dan keunikan.

1. Dapat dipertukarkan

Token yang Dapat Dipertukarkan: Token yang dapat ditukar dengan token lain dari jenis yang sama dikenal sebagai token yang dapat dipertukarkan. Uang dolar, misalnya, dapat ditukar dengan uang kertas lainnya, dan itu tidak ada bedanya bagi pemiliknya.

Token Non-sepadan: Token non-sepadan adalah aset unik yang tidak dapat ditukar dengan token non-sepadan lain dari jenis yang sama. Mereka memiliki informasi dan karakteristik yang berbeda.

2. Dapat dibagi

Token yang Dapat Dipertukarkan: Token yang dapat dipertukarkan dapat dibagi lagi menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Tidak ada bedanya yang mana atau berapa banyak unit yang Anda gunakan selama jumlahnya mencapai nilai yang sama.

Token Non-Fungible: Token non-fungible adalah aset yang tidak dapat dibagi dan mewakili seluruh entitas yang tidak dapat dibagi lagi menjadi beberapa bagian. Unit dasar hanya terdiri dari satu token.

3. Keunikan

Token yang Dapat Dipertukarkan: Token yang dapat dipertukarkan seragam dan tidak memiliki proposisi nilai yang berbeda, tidak seperti NFT.

Token Non-Fungible: NFT memiliki proposisi nilai yang berbeda, dan setiap token memiliki ID yang berbeda.

4. Standar

Token yang Dapat Dipertukarkan: Token yang dapat dipertukarkan menggunakan standar ERC20 untuk menghasilkan token yang dapat dipertukarkan pada blockchain Ethereum, memungkinkan penerbitan token seperti OMG dan TRX.

Token Non-Fungible: Token non-Fungible menggunakan standar ERC21, yang memungkinkan pembuatan token unik dan non-sepadan.

Jadi itulah empat perbedaan utama antara token yang dapat dipertukarkan dan tidak dapat dipertukarkan (NFT). Kami yakin bahwa keempat perbedaan ini telah membantu Anda memahami bagaimana NFT berbeda dari token yang sepadan. Sekarang mari kita lihat popularitas dan kebangkitan NFT.

Mengapa Digital Art di NFT Menjadi Populer?

Meskipun NFT-Cryptocurrency telah ada sejak 2014, popularitasnya meroket pada bulan Maret tahun ini ketika Christie’s– rumah lelang Inggris yang terkenal, menjual NFT “Everydays—The First 5,000 Days,” sebuah karya seni oleh Mike Winkelmann, dengan harga $69 juta. Ini adalah kolase dari 5.000 karya seni digital yang dibuat Beeple setiap hari sejak 2007.

Perdagangan ini juga luar biasa dan satu-satunya karena menandai pertama kalinya dalam 250 tahun sejarah Christie bahwa karya yang sepenuhnya digital terdaftar! Lelang ini telah memberikan ruang NFT-crypto dorongan yang sangat dibutuhkan dan penerimaan di seluruh dunia.

Peningkatan popularitas NFT yang konsisten juga dapat dikaitkan dengan berbagai elemen lain, termasuk tingkat keamanannya yang tinggi. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, ketika Anda menjual atau membeli NFT, Anda dapat yakin bahwa tidak ada seorang pun yang dapat mencuri karya seni Anda atau memiliki salinan duplikatnya.

Setiap koleksi atau seni digital akan selalu memiliki salinan tunggal dan unik. Selain itu, saat Anda menjual atau membeli NFT, Anda mentransfer atau membeli catatan yang divalidasi secara digital yang mengonfirmasi bahwa hanya ada satu pemilik dan bahwa karya seni tersebut sah dan bukan pemalsuan.

Tujuan diperkenalkannya NFT adalah untuk menyelesaikan isu pencurian dan duplikasi yang meluas di industri kreatif. Seni digital, tidak seperti patung atau lukisan sejarah, dapat dengan mudah diunduh dan direplikasi. Namun, dengan bantuan NFT, kami dapat mengurangi malpraktik ini secara signifikan.

Sama seperti teknologi blockchain mencegah cryptocurrency dimiliki oleh lebih dari satu orang, itu juga mencegah NFT dimiliki oleh lebih dari satu orang.

Elemen lain yang berkontribusi pada popularitas NFT adalah, tidak seperti karya seni tradisional, yang mungkin rusak, hilang, atau hancur, NFT tidak dapat dihancurkan karena direkam di blockchain dengan cara yang sama seperti transaksi cryptocurrency.

Akibatnya, semua faktor-keamanan, kapasitas untuk membangun kepemilikan, dan pelestarian seni-semua berkontribusi pada semakin populernya NFT. Sekarang mari kita beralih ke bagian berikutnya dan mempelajari cara kerja NFT.

Bagaimana Cara Kerja NFT?

Cara Kerja NFT

NFT pada dasarnya menghasilkan sertifikat berbasis blockchain untuk barang berharga digital Anda seperti game, musik, lukisan, seni, tweet, foto berpiksel, kertas toilet, dan banyak lagi item lainnya!

Sertifikat ini akan memberi karya seni Anda identifikasi yang berbeda. Teknologi inti dan bahasa pemrograman NFT sangat mirip dengan cryptocurrency seperti blockchain, sedangkan bahasa pemrogramannya adalah eter atau skrip.

Juga, perlu diingat bahwa NFT terutama didasarkan pada blockchain Ethereum, yang merupakan buku besar publik terdistribusi yang mencatat semua transaksi.

Namun, NFT tidak sama dengan cryptocurrency. Misalnya, Bitcoin, Eth, dan cryptocurrency lainnya adalah token yang dapat dipertukarkan, yang berarti bahwa jika Anda memperdagangkan koin apa pun, Anda akan menerima nilai atau komoditas yang sama sebagai imbalannya– uang.

Namun, dalam kasus NFT, jika Anda mencoba memperdagangkannya, Anda mungkin akan mendapatkan sesuatu yang sangat berbeda di tangan Anda. Crypto punk, misalnya, adalah contoh NFT yang fantastis. Ini memungkinkan Anda untuk membeli, memperdagangkan, dan menyimpan 10.000 barang koleksi sambil menyimpan bukti kepemilikan di blockchain Ethereum.

Orang-orang sekarang bersedia membayar ratusan ribu dolar untuk NFT karena popularitasnya yang semakin meningkat. Misalnya, Vignesh Sundaresan, yang dikenal sebagai “Metakovan,” membeli $69,3 juta karya seni NFT di Beeple.

Tetapi pertanyaannya sekarang adalah bagaimana NFT berbeda dari cryptocurrency karena menggunakan teknologi yang sama dengan cryptocurrency – blockchain. Mari temukan jawaban untuk pertanyaan ini di bagian selanjutnya.

Bagaimana NFT Terkait dengan Cryptocurrency?

Banyak pemula di cryptosphere percaya bahwa NFT adalah semacam cryptocurrency. Namun, tidak demikian. Satu-satunya kesamaan yang dimiliki NFT dan Crypto adalah keduanya dibuat menggunakan teknologi yang sama.

Selain itu, tujuan kripto dan NFT sangat berbeda. Di satu sisi, cryptocurrency dapat diperdagangkan satu sama lain dan selalu bernilai sama terlepas dari variasi harga.

Di sisi lain, setiap NFT memiliki tanda tangan digital melalui pengkodean, membuat duplikasi yang tepat menjadi tidak mungkin. Singkatnya, satu-satunya kesamaan yang dimiliki crypto dan NFT adalah teknologi yang digunakan untuk mengembangkannya. Selain itu, mereka melakukan fungsi yang sama sekali berbeda.

Hal selanjutnya yang perlu kita pelajari adalah keunggulan NFT.

4 Manfaat Utama NFT

Seiring dengan keamanan tingkat tinggi, NFT memberikan beberapa keuntungan lain seperti kepemilikan, kemudahan transfer, keaslian, dan tidak dapat dibagi. Mari kita lihat sekilas masing-masing

1. Keaslian

Keuntungan utama NFT pertama adalah keasliannya. Saat Anda membeli NFT, Anda dapat yakin dengan legitimasinya karena NFT dibuat di blockchain dan berisi kode unik.

Artinya, setiap item memiliki satu kode dan satu pemilik, memastikan tidak ada duplikasi. Ini akan sangat menguntungkan penggemar seni dengan memberikan jaminan bahwa pembelian mereka sepenuhnya asli dan orisinal.

2. Kepemilikan

Saat Anda membeli sesuatu, sangat penting bagi semua orang yang terkait dengan bidang itu untuk mengetahui siapa pemilik sebenarnya. Dalam kasus seni nyata, tidak mengherankan untuk menemukan banyak salinan dari artefak yang sama di pasar.

Dalam kasus seperti itu, sulit bagi pembeli untuk menentukan pemilik sebenarnya dari karya seni tersebut. Namun, dalam kasus NFT, informasi kepemilikan dapat dengan mudah dipulihkan, dan pemilik sebenarnya dapat diidentifikasi.

3. Keteralihan

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, NFT hanya dapat memiliki satu pemilik pada saat tertentu. ID unik dan informasi, yang tidak dapat direproduksi oleh token lain, digunakan untuk mengelola kepemilikan.

Dengan demikian, kontrak pintar NFT tidak hanya mengelola kepemilikan tetapi juga kemampuan transfer NFT. Selain itu, jangkauan pasar memudahkan NFT untuk berdagang.

4. Ketidakterpisahan

Keuntungan penting lainnya dari NFT adalah tidak dapat dibagi. Token cryptocurrency NFT tidak dapat dibagi dan unik, yang berarti bahwa satu NFT tidak dapat ditukar dengan yang lain, dan seluruh token tidak dapat dibagi menjadi bagian-bagian yang lebih kecil dan digunakan.

Jadi itulah 4 keuntungan utama dari non-fungible token (NFTs). Sekarang, mari kita lanjutkan ke bagian terakhir blog ini, di mana kita akan mempelajari bagaimana NFT mempengaruhi lingkungan, bagaimana membeli NFT, dan apakah NFT akan tetap populer atau segera menghilang.

Bagaimana Dampak NFT Terhadap Lingkungan?

Salah satu keberatan paling umum yang dilontarkan pada NFT adalah bahwa hal itu memiliki pengaruh yang berbahaya terhadap lingkungan. Sekitar dua tahun terakhir, pemerhati lingkungan di seluruh dunia telah mengecam pendukung NFT-crypto karena membawa teknologi yang menghabiskan banyak energi ke arus utama.

Tapi seberapa akurat tuduhan ini? Pada tingkat tertentu, kritik ini valid.

Tetapi Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana menghasilkan NFT memengaruhi lingkungan. Nah, ini adalah bagaimana hal itu terjadi. Ketika Anda, sebagai seorang seniman, mengunggah karya seni ke pasar NFT dan melanjutkan untuk ‘mencetaknya’, Anda memulai proses penambangan.

Proses penambangan melibatkan teka-teki yang sulit, kekuatan pemrosesan yang luar biasa, dan sejumlah besar energi.

Ini karena fakta bahwa Ethereum menciptakan aset digital seperti token yang tidak dapat dipertukarkan melalui proses yang dikenal sebagai bukti kerja. Agar berhasil menambahkan aset ke buku besar utama blockchain, penambang harus bersaing untuk memecahkan masalah kriptografi.

Penambang yang menemukan jawaban yang benar terlebih dahulu menang dan aset mereka diunggah ke blockchain.

Begitulah cara pembuatan NFT menghabiskan banyak energi dan memiliki pengaruh terhadap lingkungan.

Namun, penting untuk disebutkan bahwa dampak lingkungan relatif kecil dibandingkan dengan manfaat yang diberikannya kepada sistem keuangan.

Namun, tidak dapat disangkal bahwa ada ruang besar untuk perbaikan dalam produksi NFT agar lebih ramah lingkungan.

Pertanyaan berikutnya yang harus ada di pikiran Anda adalah apakah NFT akan bertahan atau memudar.

Apakah NFT Tetap Ada Atau Segera Hilang Ditelan Waktu?

Kami bukan astrolog yang bisa melihat atau memprediksi masa depan. Tapi satu hal yang kita tahu pasti adalah bahwa NFT akan ada untuk waktu yang lama. Dan kami memiliki beberapa fakta nyata untuk mendukung argumen kami. Misalnya, kapitalisasi pasar NFT meningkat sepuluh kali lipat antara 2019 dan 2020, mencapai $338,04 juta!

Selain itu, sejumlah MNC dan selebriti, termasuk Paris Hilton, Lindsay Lohan, Snoop Dogg, Ellen DeGeneres, Tony Hawk, Shawn Mendes, Eminem, Kate Moss, Jack Dorsey, Cara Delevingne, Emily Ratajkowski, dan lainnya, telah melompat ke NFT.

Juga, DC Comics yang terkenal bertujuan untuk mengeksplorasi opsi NFT mereka, meminta pekerja lepas untuk memproduksi NFT berdasarkan karakter mereka.

Pada akhirnya, semua perkembangan ini telah meyakinkan kami bahwa NFT akan tetap ada dan tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Sejauh ini, kami telah belajar banyak tentang Crypto-NFT, termasuk apa itu, mengapa begitu populer, cara kerjanya, apa manfaatnya, perbedaan antara token yang tidak dapat dipertukarkan dan yang dapat dipertukarkan, pengaruh NFT terhadap lingkungan, dan masa depan NFT.

Namun, ada satu poin penting yang belum dibahas: Bagaimana cara membeli NFT?.

Bagaimana Cara Beli dan Jual NFT

Cara Membeli Token Non-Fungible (NFT) – Panduan Langkah-demi-Langkah

Kami yakin bahwa informasi yang diberikan di atas telah meyakinkan Anda tentang manfaat dan masa depan yang menjanjikan yang terkandung dalam NFT dan bahwa Anda telah memutuskan untuk berinvestasi di NFT atau menjual karya seni Anda sebagai NFT.

Jadi, bagaimana Anda dapat membeli NFT?

Nah, metode ini sebenarnya jauh lebih sederhana dari yang Anda pikirkan. Yang harus Anda lakukan adalah mengikuti langkah-langkah di bawah ini.

  • Pertama, pilih NFT yang Anda sukai, seperti gif, tweet, artwork, musik, atau item video game.
  • Kedua, tentukan bentuk cryptocurrency mana yang diperlukan untuk membeli NFT tersebut. Ingatlah bahwa setiap pasar NFT memiliki persyaratan dompet kripto yang unik.
  • Ketiga, buka dan isi dompet cryptocurrency di pasar penukaran. Ini memungkinkan Anda mengirim, menerima, dan menyimpan aset digital.
  • Terakhir, Anda dapat membeli NFT dengan harga tetap atau melalui lelang virtual. Beli NFT favorit Anda, atau ajukan tawaran dan tunggu untuk melihat apakah Anda beruntung atau tidak.

Begitulah cara Anda mendapatkan token yang tidak dapat dipertukarkan. Sekarang mari kita juga memahami cara menjual NFT.

Cara Menjual Token Non-Fungible (NFT) – Panduan Langkah-demi-Langkah

Setelah Anda mengetahui aoa itu NFT dan cara kerjanya, barulah kemudian Anda dapat membeli NFT pilihan Anda. Aset digital yang Anda beli dapat menjadi milik Anda sepenuhnya.

Anda dapat menyimpannya sebagai koleksi atau menjualnya dengan harga lebih tinggi kepada orang lain. Untuk menjual NFT, Anda harus menyelesaikan langkah-langkah yang diuraikan di bawah ini:

  • Kirim NFT Anda ke pasar pilihan Anda. Namun, pastikan itu mendukung blockchain di tempat NFT tersebut dibuat.
  • Selanjutnya, Anda dapat memilih jenis penjualan– baik dengan harga tetap atau penjualan bergaya lelang di mana pembeli mengajukan tawaran.
  • Pasar akan mengautentikasi NFT setelah dikirimkan.
  • Setelah terjual, pasar akan menangani transfer NFT dari penjual ke pembeli, serta transfer uang kripto ke dompet Anda.

Jadi, begitulah cara Anda dapat membeli dan memperdagangkan token non-fungible (NFT).

Ini membawa kita ke akhir blog ini. Kami mempelajari hampir semua hal tentang NFT, termasuk manfaatnya, cara kerjanya, perbedaan antara cryptocurrency dan NFT, token yang dapat dipertukarkan vs yang tidak dapat dipertukarkan, cara membeli NFT, cara menjual NFT, dan masa depan NFT.

Kesimpulan:

NFT dan crypto tidak memiliki hubungan langsung, kecuali fakta bahwa keduanya didirikan pada teknologi yang sama – blockchain. Namun demikian, kedua teknologi ini menawarkan beberapa manfaat penting dan memiliki masa depan yang menjanjikan.

Namun, kami menyarankan Anda hanya membeli atau menjual NFT melalui platform yang memiliki reputasi baik dan melakukan penelitian menyeluruh tentang karya seni dan tentang seniman sebelum melakukan perdagangan apa pun.

Juga, jika Anda baru mengenal cryptoverse, mulailah dengan sedikit investasi dan tingkatkan secara bertahap seiring waktu.

NFT dengan sistem tokenisasi bahkan dapat mengubah sistem keuangan dan perbankan di masa depan.

Pin It on Pinterest

Share This