3 Opsi Manajemen Siklus Hidup PC

3 Opsi Manajemen Siklus Hidup PC yang Harus Dipertimbangkan

Para profesional TI dapat menggunakan PC dan laptop sampai rusak, atau mereka dapat mengatur rencana manajemen siklus hidup yang mencegah hal itu terjadi. Berikut tiga opsi manajemen siklus hidup PC yang harus dipertimbangkan manajemen.

3 Opsi Manajemen Siklus Hidup PC yang Harus Dipertimbangkan

Profesional TI harus meluangkan waktu untuk memeriksa kebijakan manajemen siklus hidup PC perusahaan mereka untuk menentukan bagaimana menyeimbangkan kebutuhan untuk menyegarkan PC dan laptop dengan kebutuhan untuk menghemat uang.

Bahkan dalam komunitas administrator desktop, benar-benar tidak ada praktik terbaik tunggal untuk rencana manajemen siklus hidup PC. Sebaliknya, kebijakan menjalankan keseluruhan kemungkinan, tetapi dapat diringkas menjadi tiga opsi utama.

Opsi manajemen siklus hidup PC

Salah satu kunci kebijakan manajemen siklus hidup PC yang efektif adalah menentukan dukungan. Pertanyaannya adalah apakah IT harus membeli mesin baru lebih sering atau terus mendukung yang lama. Pro TI juga harus memutuskan berapa lama mereka akan mendukung PC dan apakah mereka akan membayar untuk dukungan luar sama sekali.

Ketika memutuskan rencana serangan, penting untuk dicatat bahwa, sebagian besar, kegagalan perangkat keras biasanya terjadi pada satu atau dua tahun pertama masa pakai suatu produk, membuatnya lebih penting untuk memiliki dukungan di tahun-tahun awal kehidupan produk daripada kemudian . Kedengarannya mundur, tetapi semua bug biasanya bekerja dalam beberapa tahun pertama, dan mesin sebenarnya menjadi lebih andal dari waktu ke waktu.

Selain itu, TI dapat membeli dukungan dari pengelola pihak ketiga daripada dari produsen peralatan asli dengan penghematan yang cukup besar.

Ada beberapa pilihan cara untuk menjaga siklus hidup PC dan Notebook.

Beli jaminan untuk jangka waktu yang tepat.

Para manajer IT dapat membeli jaminan untuk jangka waktu tertentu yang mereka butuhkan. Misalnya, untuk kebijakan siklus hidup PC dan notebook selama tiga tahun, TI akan membeli garansi tiga tahun, dan kemudian menonaktifkan mesin dan membeli yang baru setelah periode waktu itu berlalu. Sebagai bonus, IT mungkin dapat menjual PC/Notebook lama ke pendaur ulang dan menghasilkan pendapatan.

Opsi ini menjamin dukungan untuk semua alat dan menghilangkan kontrak dukungan out-of-garansi yang lebih mahal. Ini bisa mahal dalam jangka panjang, karena ini membutuhkan anggaran untuk membeli perangkat keras baru setiap kali siklus hidup berakhir.

Beli dukungan setelah garansi berakhir dan simpan PC.

Misalnya, TI bisa mendapatkan garansi tiga tahun, dan kemudian dapat menambah masa garansi hardware dua tahun, sehingga siklus hidup menjadi lima tahun. Dukungannya lebih mahal, tetapi perangkatnya lebih lama.

Dalam skenario manajemen siklus hidup PC/Notebook ini, akan mengurangi beban pada anggaran untuk pembelian atau investasi aset operasional.

Jangan membeli dukungan setelah garansi berakhir.

Dalam skenario ini, IT menyimpan PC dan menggunakannya sampai benar-benar rusak. Ini memang hemat dari sisi kapital, tetapi ada beberapa risiko. Jika sebuah PC atau Notebook rusak mendadak setelah masa garansi habis, pihak IT harus memikirkan cara memperbaikinya sendiri.

Setiap keterlambatan dalam proses perbaikan dapat menyebabkan hilangnya produktivitas bagi pengguna/karyawan anda. Bahkan jika IT mendapatkan pengguna komputer lain, dibutuhkan waktu untuk mengaturnya dan memuat semua file-nya.

TI dapat mengurangi masalah ini dengan menyiapkan perangkat yang siap digunakan dengan metode cepat untuk memulihkan file dan membuat pengguna aktif dan berjalan dengan cepat. Setelah itu, IT dapat memperbaiki perangkat yang rusak dan mengubahnya menjadi perangkat siap pakai berikutnya.

TI mungkin dapat menemukan cara kreatif lain untuk menggunakan kembali PC dan Notebook, seperti mengubahnya menjadi thin client untuk memperpanjang hidup mereka.

Memetakan siklus hidup dan panjang dukungan

Para head of IT dapat membuat lamanya siklus hidup selama yang mereka inginkan, dan mereka dapat mencampur dan mencocokkan metode dukungan untuk berbagai pilihan.

Disamping itu, ada baiknya berdiskusi dengan akuntan di tempat anda, karena ini akan berkaitan dengan strategi keuangan perusahaan. Siklus aset tetap dalam akuntansi akan berimplikasi pada biaya, investasi dan perpajakan (misal penjualan aset tetap).

Saat merancang kebijakan manajemen siklus hidup PC, profesional TI harus menggunakan jaminan dan dukungan pasca-garansi yang diperlukan untuk membuat kebijakan yang hemat biaya.

Downtime tidak selalu mengenai terhentinya aplikasi atau jaringan. Terhentinya operasional karena kerusakan PC dan Laptop merupakan risiko yang selalu ada di belahan dunia manapun.

Bedanya, kalau infrastruktur IT anda rusak, anda dapat menggunakan cloud DRaaS untuk menjalankan sistem di lokasi cadangan milik pihak ke-tiga. Namun, jika notebook dan PC staff anda rusak karena siklus hidup .. tidak ada tombol fail over yang dapat anda tekan.

Baca juga mengenai : Biaya Downtime